21 September 2014

Allah Pemegang Hati



"Siapa kita tanpa DIA?
Siapa kita tanpa pegangan-Nya?
Urusan dunia yang sentiasa menghimpit jiwa
Ujian dunia yang kadang tak terduga
Mampukah kita sendirian menghadapinya?
Tuhanku, 
Jangan biarkan daku dengan urusanku
Walau cuma sekadar sekelip mata..."

Bismillahirrahmanirrahim.
Dimulai dengan segala hamdalah, puji-pujian yang sentiasa layak menjadi milik-NYA, bukan milik manusia.
Kita ini, sering kali fikir, hati itu milik kita. Hati kita, milik kita. Benarkah begitu?
Kita ini, sering kali fikir, hati manusia itu milik kita. Orang yang mencintai diri kita sepenuh hati, maka hatinya menjadi milik kita sepenuhnya. Kita merasa kita yang punya. Hak kita. Hati dia, milik kita.
Oh, jika begitu, mudah sahajalah hidup ini. Kita yang akan mengawal hati kita dan kita yang akan mengawal hati orang untuk berterusan mencintai kita selamanya.
Namun, hakikatnya tidak sedemikian.
Saya tidak menggunakan istilah Allah ‘pemilik’ hati. Saya lebih ingin menekankan dengan perkataan Allah ‘pemegang’ hati.
Hati itu sering diibaratkan seperti kaca.
Betapa kaca, berhati-hati kita memegangnya agar tidak jatuh terhempas ke lantai. Agar tangan kita tidak terluka jika terlalu kuat memegangnya sehingga boleh jadi ia pecah berderai.
Benar, mungkin kita boleh mengawal rasa hati kita. Tapi, apakah kita mampu mengawal rasa itu sepenuhnya?
Benar, orang itu mencintai dan menyayangi diri kita. Tapi, apakah kita mampu memegang hatinya untuk terus mencintai kita selamanya?
Tidak akan mungkin. Bahkan tidak akan bisa ia terjadi tanpa keizinan dari Yang Maha Kuasa.




---------
Pernahkah kalian merasa gembira, yang gembira itu terkadang tahapnya berlebih-lebihan? Sehingga merasakan, dunia ini kita yang punya.
Pernahkah kalian merasa sedih, yang sedih itu sehingga tahapnya melampau-lampau? Sehingga merasa tidak ada makna lagi hidup di dunia.
Pernahkah kalian merasa, sesaknya dada tatkala dihimpit dengan pelbagai ujian dan masalah yang bertimpa-timpa?
Pernah. Malah, Allah telah menyebutkan dalam kitab-Nya.
"Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam;
Dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya).
Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman."
(Al-An'aam :125)

Subhanallah. Betapa Allah-lah yang Maha Memegang Hati kita. Jika Allah tidak pimpin hati kita kepada petunjuk-Nya, apalah ertinya kita menjadi manusia?
Malah jika Allah membiarkan kita tersesat, sudah pasti dada kita akan merasa sempit yang amat sehingga untuk bernafas pun kita akan mampu bernafas dengan nafas yang tenang.
Sungguh merasa sempit, sesak.
Betapa agungnya hidayah Allah. Dan betapa perlunya kita kepada petunjuk Allah setiap masa.
Sangat membutuhkannya.


--------
Temanku, jika bukan kerana hidayah Allah, kita tidak akan merasai nikmatnya berada dalam agama Islam.
Betapa ramai orang Islam yang mengaku dirinya Islam, tetapi cara hidupnya bukan seperti agama Islam ajarkan?
Temanku, jika bukan kerana petunjuk Allah, kita tidak akan nampak jalan cahaya. Kita tidak akan melihat sisi yang hak (kebenaran).
Kita tidak akan mampu untuk beribadah, kita tidak akan mampu untuk melakukan kebaikan walau sebesar zarah.
Jika bukan kerana petunjuk Allah, kita tidak akan nampak solat itu besar kesannya kepada jiwa, kita tidak akan merasai agungnya mukjizat al-Quran bagi orang yang membaca dan mengamalkannya.

“Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah (dengan sebab persediaannya) maka dia-lah yang beroleh petunjuk;
Dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah (dengan sebab keingkarannya) maka merekalah orang-orang yang rugi.” (Al-A'raf ayat 178)

Kerana itu, hidayah ini sangat kita perlukan dalam setiap detik kehidupan sepertimana kita perlukan makanan dan minuman untuk terus hidup. Bahkan lebih dari itu.
Hidayah dan petunjuk sangat diperlukan oleh hati agar dapat memandu diri ke arah jalan yang lurus, agar kita tidak tersimpang jauh, agar kita tidak tersesat bersama dengan orang-orang yang sesat.
Sedarkah duhai diri, bukankah kita merayu meminta petunjuk dari Allah selama 17 kali sehari? Amatlah rugi, andai ia langsung tidak terkesan di hati.

“Tunjukkan kami jalan yang lurus,
Jalan-jalan orang yang Kau berikan nikmat, bukan jalan orang yang dimurkai, bukan pula jalan orang-orang yang sesat.” (Al-Fatihah 6-7)




-------
Sebenarnya, Allah swt telah banyak berikan kita petunjuk dan hidayah. Cuma sahaja, kita yang tak menyedarinya.
Atau, kita buat-buat tak tahu akan kehadirannya.
Betul ke tidak? Cuba renung lama-lama dan check-list balik.
Kejadian dan peristiwa yang berlaku di sekeliling kalian. Ujian dan dugaan yang pernah datang dengan pelbagai keaadan.
Terkadang Allah hadirkan seseorang yang menegur kesalahan kita. Namun, kerana sifat egois yang lebih bertakhta di jiwa, maka kita menyangkalnya. Kita tidak ingin mengakui kesilapan kita.
Terkadang, Allah sudah mencampakkan sebuah rasa keinginan dalam hati kita untuk berubah. Tetapi, kita sendiri tidak ingin ‘kuat’ mengubah diri kepada lebih baik.
Kerana apa? Kerana perubahan itu akan bertentangan dengan hawa nafsu dan kehendak hati kita. Maka, kita membiarkan petunjuk itu berlalu begitu sahaja.
Sedangkan, kasih sayang Allah itu sentiasa mendahului murkanya. Allah itu, sangat sayangkan kita kerana Dia-lah yang menciptakan kita dengan sepenuh cinta.
Namun, kita tidak merasainya kerana kita sendiri yang ‘menutup’ ruang petunjuk dan hidayah yang Allah telah tunjukkan itu.

“Dan tidaklah ada yang lebih zalim daripada orang yang diberi ingat dengan ayat-ayat Tuhannya, lalu ia berpaling daripadanya dan lupa akan apa yang telah dilakukan oleh kedua tangannya;
sesungguhnya (disebabkan bawaan mereka yang buruk itu) Kami jadikan tutupan berlapis-lapis atas hati mereka, menghalang mereka daripada memahaminya, dan (Kami jadikan) pada telinga mereka penyumbat (yang menyebabkan mereka pekak).
Dan jika engkau menyeru mereka kepada petunjuk, maka dengan keadaan yang demikian, mereka tidak sekali-kali akan beroleh hidayah petunjuk selama-lamanya.” (Surah Al-Kahfi, ayat : 57)

Mahukah kita menjadi seperti itu? Apabila Allah sudah berikan ayat-ayat peringatan dan tegurannya, kita masih tidak ingin mendengarnya sehingga suatu saat Allah menutup segala pendengaran dan hati kita menjadi buta.
Nauzubillah, minta dijauhkan.
“Dan (sebaliknya) orang-orang yang menerima petunjuk (ke jalan yang benar), Allah menambahi mereka dengan hidayah petunjuk, serta memberi kepada mereka (dorongan) untuk mereka bertaqwa.” (Surah Muhammad, ayat : 17)


--------

Sesungguhnya, hidayah dan taufiq Allah itu mahal harganya. Tak semua orang bisa memilikinya.
Kita yang selalu Allah ‘sentuh’ hati, bersyukurlah. Dan hargailah peluang itu sungguh-sungguh.
Buktikan dengan bersegera melangkah kepada kebaikan dan tinggalkan dosa yang meresahkan fikiran.
Teruslah berdoa, agar Allah memegang hati kita dalam petunjuk-Nya. Jika Allah membiarkan kita, apa lagi yang tersisa untuk kita?
Jangan terlalu yakin, hari ini kita baik, maka kita akan menjadi baik selamanya. Jika Allah mahu ‘twist’ hati kita, sekejap sahaja kita akan jadi sebaliknya.
Hanya dengan rahmat-Nya sahaja dapat kita terus bernafas dalam nafas iman, berada dalam kebaikan dengan bimbingan-Nya yang Maha Hadi (Pemberi Petunjuk).
Akhirul kalam, sepertimana doa indah yang diajarkan oleh Baginda Saw ini, mari sama-sama kita amalkannya. 
Insha Allah, semoga kita semua sentiasa dalam redha-Nya. Wassalam.




Janganlah (Ya Allah) Engkau biarkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri, walaupun kadar sekelip mata atau kadar masa yang lebih pendek dari itu. Wahai Tuhan yang mudah dan cepat memperkenankan permintaan (perkenankanlah)."

: hikmatul islam
: 20092014

: 1100 pm


07 September 2014

Ketika Allah Hadir Dalam Bahasa Cinta



"Ketika Allah hadir dalam bahasa cinta
Maka tidak ada lagi yang sulit dalam hidup ini.
Hati tenang, jauh dari kegalauan
Fikiran jernih tanpa terganggu hal-hal yang menyesakkan
Tidak ada yang mampu membuat kita bersedih kecuali Allah
Tak ada yang mampu membuat kita bahagia pula kecuali Allah.

Bismillah.
Seorang demi seorang meluahkan rasa kepada saya di inbox fb. Saya bukan pakar kaunselor. Saya hanya sang penulis. Maka, saya akan melontarkan pandangan sebagai sisi penulis yang memikul amanah sang daie.
Tidak dinafikan, kebanyakan orang sering merasa keliru tentang persoalan CINTA ALLAH dengan CINTA MANUSIA.
Bila putus dengan cinta manusia, ramai yang kecewa dan putus asa. Itu normal.
Tapi yang menjadi tidak normal apabila kecewa dan putus asa itu melampaui had batasan sehingga kita lupa akan cinta Tuhan yang lebih tinggi dari segalanya.
Merasa putus asa untuk hidup, merasakan hidup ini sudah tidak bermakna lagi, itu tanda iman berada dalam paras yang sangat 'bahaya'.
Kerana apa kita merasakan sedemikian rupa?
Kerana kita tidak merasai akan besarnya cinta Allah. Kita tidak merasainya.
Sedangkan cinta Allah itu sungguh dekat, sangat dekat. Tetapi kenapa merasa jauh? Atau langsung tiada rasa?
Apabila putus cinta dengan manusia, merasakan hidup ini sudah tiada erti. Hilang sudah semua rasa pada dunia.
Kerana merasakan manusia itulah segalanya. Kerana merasakan manusia itulah satu-satunya yang memberikan kebahagiaan, dengan cinta yang ditawarkan.
Emosi dan perasaan menjadi nanar tidak menentu. Sangat-sangat keliru, siapakah sebenarnya yang maha mencinta?
Allah atau manusia?

---------
Saya dulu, sering sekali suka bertanya-tanya pada diri sendiri. Bagaimana nak rasai cinta Allah? Bagaimana?

Pelbagai buku dan tulisan saya selongkar, cuba mencari apa itu erti cinta Allah?
Ah, banyaknya definisi dan luasnya pengertian cinta Ilahi. Saya cuba untuk menghadam setiap maksudnya tetapi masih tidak 'merasai'.
Seperti contoh coklat yang digambarkan sangat manis dan sedap, namun kenapa kita yang makan tidak merasai seperti yang digambarkan? Hambar dan tawar.
Coklat itu yang tidak kena resepi, atau deria lidah kita yang sudah tidak berfungsi?
Sepertimana alim ulamak dan ahli sufi menggambarkan indah dan manisnya cinta Allah, namun pelik kenapa kita tetap tidak merasainya?
Harm bin Hayyan berkata, ”Seorang beriman yang mengenal Tuhannya, pastilah akan mencintai-Nya. Jika ia mencintai-Nya, ia pun datang menghadap-Nya. Jika ia memperoleh kemanisan dalam menghadap-Nya, ia tidak memandang dunia dengan mata syahwat dan tidak memandang akhirat dengan mata keletihan. Kemanisan iman membuatnya sedih di dunia dan membuatnya gembira di akhirat.”
Sa’id bin Yazid berkata, ”Barangsiapa beramal karena Allah atas dasar cinta kepada-Nya, itu lebih mulia daripada beramal atas dasar ketakutan.”

Apakah mereka salah memberi definisi, atau hati kita yang tidak berfungsi lagi? Atau akal kita yang masih tidak mengerti?
Saya benar-benar mahu mencari dan merasainya sendiri. Benar-benar. Dengan sesungguh hati.
Kerana dulu setiap kali diuji, tidak kira ujian itu dalam bentuk apapun, saya mudah sekali putus asa. Rasa diri terlalu lemah dan lembik. 

Sambil bingung memikirkan, di mana cinta Allah? Di mana buktinya? Di mana kesannya?
Sahabat memujuk, "Orang yang Allah cinta dan sayang, dia akan kerap diuji."
Tetapi, kenapa terasa sangat pahit dan sakit tawaran cinta tersebut tatkala diuji dengan pelbagai ujian?


---------
Lalu, saya mulai menjadi pemburu sejati. Memburu cinta Allah yang abadi.
Saya mahu sekali merasai 'indah dan manisnya' cinta Ilahi seperti yang dikhabarkan itu.
Ayat-ayat cinta-Nya saya belek satu persatu. Ayat pertama yang saya jumpa ini. Sangat membuatkan saya merenung dan berfikir lama.
“Katakanlah : “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”(QS. Ali Imran : 31)

Saya belek terjemahan tafsir. "Ikutilah aku." Ikuti siapa? Perlu ikut petunjuk siapa?
Oh, Nabi kesayangan kita Muhammad SAW adalah petunjuknya. Kita perlu ikut apa yang Baginda bawa. Apa yang Baginda khabarkan pada kita.
Hadisnya yang bermaksud: "Tidaklah beriman salah seorang di antara kalian sebelum Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai daripada yang lain.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Subhanallah.
Ketika itu saya sedar, saya tidak benar-benar mencintai Allah, kerana saya tidak kenal dengan Rasulullah SAW.
Saya tidak fahami hadis Baginda, saya tidak mendalami sunnah-Nya.
Oleh sebab saya sungguh-sungguh ingin mencintai Allah. Maka, saya perlu sungguh-sungguh ikut apa yang Nabi SAW khabarkan setiap perintah yang Allah titahkan kepada umatnya.
Jika tidak mengenali sosok indah peribadi dan qudwah hasanah yang ada pada Baginda, bagaimana mungkin untuk jatuh cinta kepadanya?

Bagaimana mungkin kita dapat rasai kesusahan dan keperitan Baginda berjuang untuk menyebarkan cinta kepada umatnya?
Kerana itu, duduklah kalian, curilah masa, ambillah masa untuk soroti peribadi agung ini. Satu-satunya insan yang ingin menarik tangan kita kepada cahaya, petunjuk menuju kepada kebahagiaan hakiki.
Firman Allah Taala yang bermaksud:
"Sesungguhnya, Kami mengutuskan engkau (Muhammad) sebagai saksi, pembawa berita gembira dan pemberi peringatan."
"Agar kamu semua beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, menguatkan (agama-Nya), membesarkan-Nya, dan bertasbih kepada-Nya pagi dan petang. (Al-Fath:8-9)



------
"Awwaluddin makrifatullah."
Permulaan agama adalah mengenal Allah.
Kerana itu, betapa pentingnya ilmu tauhid, ilmu akidah, ilmu Usuluddin. Itulah ilmu asas yang pertama diajarkan dalam Islam untuk kita kenal Allah.
Jika tidak kenal, bagaimana mungkin untuk mencintai?
Jika kita tidak benar-benar kenal siapa yang menciptakan kita, maka kita akan mensia-siakan anggota tubuh yang Allah pinjamkan sekejap ini.
Nafas yang dihirup, percuma sahaja Allah berikan. Allah tak minta mahar gantian. Allah cuma suruh kita menjadi hamba yang beriman.
Namun sebab kita seolah-olah tidak mengerti bahawa Allah itu Sang Pencipta maka kita biarkan diri kita menjadi 'tidak berguna'. Bila diuji, kita jadi nak salahkan diri, kita jadi cepat nak salahkan Ilahi.
Di dalam Tauhid Uluhiyyah dan Tauhid Rububiyyah itulah yang perlu benar-benar kita imani. Allah yang Maha Esa menciptakan alam semesta ini. Dan hanya Allah sahajalah Pemilik mutlak yang mengawal semua yang ada di langit dan di bumi.
Malah, sifat-sifat Allah yang Maha Agung disebutkan dengan indah 99 sifatnya yang Maha Pengasih, Maha Pemurah, Maha Penyayang, Maha Kasihan Belas, Maha Pemberi Rahmat.
Tapi, sebab kita tak cuba kenali dan hadam 99 sifat ini, maka kita tak rasai kasih sayang Allah. Tak rasai cinta Allah.
Allahurabbi. Terasa tersedar dari mimpi, bila Allah celikkan mata hati, dan pegang hati orang-orang yang sedang mencari cinta-Nya.
Allah Maha Tahu niat dan keinginan hamba-Nya. Jika kita benar ingin mencari cinta Allah, carilah dengan sesungguhnya. Bukan sambil lewa sahaja.



Carilah dengan dipenuhi dada kalian dengan ilmu agama. Kalian tidak akan mampu rasai indahnya solat, jika tidak merasakan 'kehadiran'-Nya dalam solat.
Kalian tidak akan mampu untuk bersabar di atas ujian dan dugaan, kerana tidak benar-benar kenal siapa Pemberi Ujian tersebut.
Kerana itu, sangat penting ilmu agama di dada yang akan memandu kita ke arah jalan yang benar. Ilmu agama itu, yang akan memandu hati kita untuk menjadi kuat dan teguh pegangan kepada-Nya.
Belajarlah, galilah, dalamilah, tidak kira belajar ilmu agama itu secara formal atau tidak formal. Jika bukan ke kelas agama, di masjid, dalam usrah, di medan ceramah, di Youtube pun boleh kita dapatkannya.
Tinggal kita sahaja, mahu usaha mendapatkan cinta Allah atau tidak? Mahu jatuh cinta dengan Allah atau tidak? 


"Orang yang mengaji agama dia mula start dengan kenal Tuhan. Mulai kerja agama ini kenal Tuhan. Bila kita kenal Tuhan, kenallah Tuhan gagah setara mana, maka fahamlah kita lemah setara mana. Tuhan hebat setara mana, fahamlah kita tidak hebat setara mana. Tuhan kaya, kita miskin. Tuhan pandai, kita tidak pandai. Tuhan serba ada, kita serba tidak ada. Kita faham selalu. 

Ertinya orang yang mengaji agama ini mulai start dia kenal diri. Dari mengenal diri itulah maka dia mengenali Allah Taala. Dengan mengenali Allah Taala akan membentuk jiwanya, rasa gerunnya, rasa sayang dan menanam kecintaannya kepada Allah Taala." (TG Nik Abdul Aziz Nik Mat: Mengenal Allah, Mengenal Diri)
--------
Akhir kata, carilah cinta Allah, maka kalian akan menemuinya. Saya memberi jaminan, dengan sifat Allah yang Maha Mencinta.
Carilah cinta Allah, maka kalian akan merasai betapa indahnya cinta Allah berbanding cinta makhluk-Nya.
Cinta manusia yang diagungkan itu, hanyalah cebisan kecil sahaja. Dan, cinta pada manusia yang mahal itu, hanyalah apabila sama-sama berjaya masuk ke syurga-Nya.
Sekian. Selamat bercinta dengan Sang Pencinta yang Setia.



Hidup ini berat atau tidak,
Bergantung bagaimana kita memandangnya.
Jangan pernah mengukur tinggi gunung
Sebelum sampai dipuncaknya
Kerana begitu apabila kita berada di puncak
Kita akan melihat betapa rendahnya gunung.
Tak ada satu cinta pun di dunia ini
Yang mampu mematahkan hati manusia
Jika cinta Allah di atas segalanya."

: hikmatul islam         
: 05092014
: 1130 p.m


27 August 2014

Jodohku... Menantimu di Batas Waktu






“Sebesar apapun ujian yang Allah beri, 
berimanlah bahawa kuasa Allah jauh lebih besar dari hal yang diuji.

Sebesar apapun cinta duniawi, 
berpeganglah bahawa cinta Ilahi jauh lebih besar dari cinta insani.”


Malam semakin pekat.

Pastinya setiap jiwa saat ini telah terbuai oleh asyiknya sang mimpi.

Namun, diriku masih berjaga. Mungkin ada rasa yang terusik.

Jiwa ingin sekali mendamba sebuah ketenangan dari Yang Maha Esa.

Lalu diri seraya menyungkur sujud. Terus beralun tasbih dan tahmid membesarkan Sang Pencipta.

Duhai hati, tenang-tenanglah di sisi Ilahi.

Jika bintang dan bulan begitu setia berzikir, kenapa dikau tidak ingin setia berzikir kepada-Nya?

Jika seluruh alam begitu setia berzikir, kenapa dikau tidak ingin setia mengagungkan-Nya?

*Hati tolong istighfar selalu.*







"Melihat mereka tersenyum bahagia membina istana cinta.. Betapa bibir turut tersenyum menahan sebuah rasa..
Di saat melihat mereka tersenyum bahagia bisa membina ladang pahala, betapa hati cuma mampu terdiam tanpa kata..
Sungguh! Ku tumpang bahagia melihat mereka bahagia... kerana selayaknya mereka berbahagia meraih cinta halal-Mu..
Allahurbbi.. Duhai penilai hati.. Andai mereka bisa melihat tembus ke hatiku, pasti sahaja daku malu.. Kerana tidak tahu harus disembunyikan di mana rasa luka sang jiwa..
Duhai Tuhanku.. Di saat mereka lagi tersenyum.. Hatiku hanya mampu menangis hiba.. Menantikan jawapan dari-Mu di lewat setiap sujudku..."


Lalu kalam ini ku tinta, untukku lepaskan semua rasa yang terbeban.

Lalu kalam ini ku tulis untukmu, duhai jodohku yang benar-benar ku tidak mengetahui siapakah dirimu itu??

Andai dikau terbaca madahku ini...

Andai dikau sudi untuk membaca kalam ini...

Fahamilah, mengertilah akan keadaan diriku ini...

Betapa diriku tidak layak bergelar wanita solehah, tetapi sentiasa ingin berusaha dan terus berusaha untuk menjadi hamba-Nya yang solehah.

Betapa diriku ini wanita yang sangat lemah, mudah menangis, mudah juga tersentuh hati... tetapi sering ingin ku pinta dan pohon kekuatan itu dari Ilahi.

Betapa diriku ini, punyai jiwa yang halus... yang terkadang emosiku tidak dapat dikawal, oleh itu sering ku berdoa tanpa henti agar Allah berikan jiwa hamba yang sentiasa sabar dan syukur.

Diriku ini, yang selalu meratap tangis di hadapan Rabbku... Yang selalu berusaha sedaya upaya menjaga diriku, dari segala fitnah dunia yang mengelilingi.

Sesungguhnya, ketahuilah daku adalah wanita akhir zaman... Betapa dugaan dan godaan dunia datang tanpa jemu. Andai bukan kerana ilmu agama yang ada pada diriku, sudah tentu daku telah lama kalah dengan perasaan dan nafsu yang memburu.

Alhamdulillah, daku amat bersyukur Allah masih menjagaku di sini. Betapa sedaya upaya menjaga hubungan dengan-Nya, meski berkali-kali tidakku sempurna mencintai-Nya tapi tidak pernah pula ku jemu mendamba redha-Nya di setiap langkah kehidupanku.





Duhai jodohku... ‘Pemuda pilihan Allah’.

Yang sampai saat ini Allah rahsiakan dirimu daripadaku.

Satu demi satu risikan dan lamaran datang.

Solat hajat dan istikharah dilazimi, mengharapkan keputusan yang tepat dari Ilahi.

Namun, tiada ketenangan yang ku temui. Yang tersisa cuma rasa keserabutan yang tiada henti. Tiada rasa keyakinan pada mereka yang bertanyakan diri.

Mungkin sahaja, ada yang berpendapat abiku adalah seorang yang cerewet, memilih.

Ya, ku akui itu. Dia terlalu ‘cerewet dan memilih’, kerana abi benar-benar ingin memilih yang terbaik untuk puterinya.

Abi tidak mahu tersilap pilih. Abi mahukan syabab yang mampu menjagaku dengan sebaiknya, sepertimana abi telah menjagaku dengan sebaik-baik jagaan semenjak dari kecil lagi.

Betapa selama ini dia menjaga auratku, betapa dia mendidikku mengenal Tuhanku, betapa dia mentarbiyah jiwaku menjadi sebenar-benar hamba Allah.

Oleh kerana itu, dia mahu seorang syabab yang mampu menjaga dan membimbing tanganku hingga ke syurga-Nya.

Betapa besarnya kasih sayang yang tercurah olehnya seorang ayah, yang benar-benar ku rasai kasih sayangnya itu meski di balik sebuah ketegasan dan penjagaan yang ketat.

Oleh kerana besarnya jua kasih sayangku pada dirinya, maka dengan itu ku menyerahkan sepenuhnya pilihan jodohku pada waliku.

Hak milik mutlak pilihan yang berada di tangan abi, ku yakini di situ terselit sebuah keredhaan besar dari Rabbi.

Diiringi dengan doa seorang ibu yang sangat mustajab, tembus hingga ke langit Ilahi.


“Kerana ku yakini dan percaya, restu dan redha ibubapa akan membawa bahagia hingga ke syurga...”




Jodohku...

Tiada yang ku ingini selain redha orang tuaku, yang terlalu ingin ku melihat senyuman lebar mereka tika memilih dirimu.

Yang benar-benar hati mereka yakini, senangi dan sukai. Yang dirimu benar-benar dapat ‘mencuri hati’ mereka sepenuhnya.

Mampukah dikau berbuat demikian, duhai jodohku? ‘Mencuri hati’ mereka terlebih dahulu sebelum mencuri hatiku??

Duhai jodohku...

Daku tidak memerlukan intan permata, pangkat mahupun rupa untuk kau lamar diriku ini. Jadikanlah diriku ‘mahal’, dengan lamaran tulusmu dengan nilaian agama yang ada pada dirimu.

Dengan lamaran dari keizzahan peribadimu, dengan ketinggian akhlak budimu, dengan sifat kerendahan diri yang ada padamu, itu sudah cukup untuk mencuri hati kedua orang tuaku.

Yang sungguh-sungguh kau datang melamar diriku berpaksikan istikharahmu pada Tuhanmu, yang sungguh-sungguh kau datang melamar diriku kerana inginkan redha Tuhanmu.

Wujudkah engkau seperti itu, duhai jodohku?

Jodohku...

Yang masih Allah ‘hijabkan’ dirimu dari pandanganku...

Ketahuilah,

Daku di sini akan terus menantimu.

Terus menanti di batas waktu.

Menanti dengan sepenuh kesabaran dalam raupan doa.

Menanti dirimu dengan juraian air mata cinta.

Menanti dirimu dengan semakin ku rapati dan dekati-Nya.

Menanti dirimu dengan ku perbaiki diri agar lebih baik, dan bisa menjadi bidadari terindah dalam 
hidupmu.

Menanti dirimu untuk menyempurnakan separuh agamaku padaNya.

Menanti dirimu dengan sepenuh sandaran pada Yang Maha Esa.

Menanti dirimu dengan ku pelihara kesucian hati ini setulusnya.

Sehingga ku bertemu denganmu, di suatu saat yang tepat Allah takdirkan kita bersatu. Yang denganmu dapat ku merasai sebuah ketenangan dan kemesraan. Yang denganmu ku berharap, diriku akan semakin bertambah keimanan.

Untuk cintaku, kasihku, sayangku, akan ku serahkan segalanya buatmu, insan pilihan Allah, yang DIA pilihkan untukku dalam sujud istikharah.

Akhirnya, ku akan terus berdoa dari jauh semoga dirimu tetap teguh dalam ketakwaan. Terus kuat dalam perjuangan di atas jalan Tuhan.

Dan andai tiada jodoh kita di dunia, maka ku tunggu dirimu di syurga-Nya...fi amanillah ya syabab kareem.




Segalanya masih kelam
Segalanya masih terhijab
Segalanya masih terahsia
Siapakah dirimu duhai jodohku?

Jodoh dunia akhirat
Namamu rahsia
Tapi kau ada di masa depanku
ku sebut dalam doa
ku ikhlaskan segalanya..

Tuhanku,
berikan daku cinta yang KAU titipkan,
bukan cinta yang buatku jatuh cinta palsu
harapan ku ukirkan di setiap sujud malamku
bimbing ia bersandar kepada redhaMu
jika memang takdir
cinta pasti bertemu
walau kau ada di hujung dunia
ku percaya suatu hari nanti
Allah akan menyatukan kita
dalam naungan rahmat-Nya yang tiada tara...


: hikmatul islam         
: Akhir Syawal 1435H
: 0130 a.m

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...