05 July 2014

Sentuhan Kelembutan Ramadhan



Bismillah.
Assalamualaikum. Didoakan untuk pembaca yang singgah, semoga sentiasa dalam naungan rahmat Allah.
Laman ini terabai lagi. Kali ini hampir dua bulan. Allahurabbi.
Serius, menyesal membiarkannya usang sebegini. Geleng kepala sendiri.
Sedangkan ada insan-insan yang sedang dahagakan sesuatu dari laman ini. Sedangkan ada insan-insan sedang menantikan santapan rohani di sini. 
Insha Allah, selepas ini mungkin saya harus menulis lebih kerap walaupun pendek dan ringkas namun mesti pastikan ada pengisian. 
Sesungguhnya saya ini sukar sekali untuk menulis jika ia bukan terbit dari hati. Jika bukan ia lahir dari satu sudut jiwa yang dirasa, maka pena akan sukar untuk mencoret kata.
Dalam tempoh ini saya berkejaran dengan rangka proposal tesis master tentang "Tafsir Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat." Sosok tubuh seorang ulamak di Kelantan yang disegani dan dihormati ramai.
Sungguh, terasa beratnya 'amanah ilmu' agama yang terpikul di pundak. Masih lagi sedang terkial-kial saya mencari petunjuk arah yang tepat untuk kajian tersebut.
Dan, dalam masa yang sama menyepi seketika kerana lebih ingin memfokuskan sepenuh 'rasa' untuk menyiapkan penulisan buku saya, LBS "Layakkah Bergelar Solehah".
Diiringi dengan pelbagai ujian yang menyinggah, akhirnya dalam tempoh 3 bulan Allah berikan jua kekuatan untuk saya menyiapkannya. Sekarang tinggal sahaja untuk proses 'editing' oleh para editor.
Subhanallah. Saya akui, bukan semudah-mudah untuk menulis seperti di laman blog yang biasa saya tulis di sini. Dalam proses menulis buku itu, sering sekali tumpah air mata. Bukan kerana lemahnya jiwa, namun kerana terasa 'beratnya' dosa-dosa yang ada.
Kerana itu, saya mengambil keputusan untuk bersendirian dengan Tuhan. Merayu-rayu kepada Sang Pemberi ilham yang mutlak agar permudahkan.
Menghasilkan sebuah buku yang bagi saya, saya tidak menganggapnya sekadar sebuah 'buku', malah lebih dari itu.
Sebuah buku yang ada ilmu bermanfaat yang memberi 'kesan' kepada pembaca. Yang tembus ke hati orang yang membacanya, bukan suatu kerja yang mudah.
Benar, itu kerja Allah, hidayah itu milik Allah yang ingin dicampakkan kepada para hati yang DIA kehendaki. Namun, sisi si penulis itu juga harus dinilai lebih utama.
Bermula dengan niatnya yang bagaimana. Jika duit yang dikejar, maka dia akan mendapatkan hasil tersebut. Jika populariti yang dikejar, maka dia akan mendapat nama tersebut.
Jika itulah yang didamba maka dari sudut nilaian di sisi Allah, buku itu hanya akan menjadi buku yang 'kering'. Seperti daun-daun yang mengering, lalu jatuh ke tanah dan berterbangan hilang apabila ditiup angin.
Nauzubillah! Saya teramat bimbang ia menjadi seperti itu. Buku yang diusahakan untuk dijadikan saham akhirat, terlalu takuti andai Allah 'lemparkan' ia kembali ke muka si penulis kelak. Allahu. Minta dijauhkan...
"Tuhanku, hamba ini doif. Mana mungkin hamba meninta tanpa ada selitan dosa-dosa di hati. Mana mungkin hamba menulis dengan berlepas diri dari segala keaiban diri.
Moga  Engkau sudi untuk mengampuni, jadikan ia asbab untuk ku peroleh maghfirahMu ya Rabbi. Ku akui segala kekurangan dan kelemahanku, dosa-dosaku, cacat celaku, jika bukan kerana rahmatMu sudah tentu ku tidak dapat melakar kalam walau satu patah perkataan.
Taqabbal minni ya kareem. Terimalah cebisan dariku ini, biarpun masih banyak amalku lompong sana sini. Bantuku ya Rabbi untuk menjaga niatku. Bantuku ya Allah agar dipermudahkan ia disebar luaskan sebanyak mungkin pada ummah, agar menjadi asbab untuk Kau berikan hikmah dan hidayah kepada mereka. Allahumma amin."
Sungguh, saya sentiasa berhajatkan doa dari kalian sang pembaca budiman. Yang saya sentiasa menganggap doa kalian sangat 'mahal'. 

Doa diam-diam kalian doakan untuk saya, mungkin Allah lebih mudah kabulkan berbanding dengan diri yang doif ini.
Doakan ya, moga buku tersebut dipermudahkan segala proses penerbitannya. Biiznillah. Dengan izin Allah yang Maha Penyayang. Semoga kalian setia menunggu. :)


Sentuhan Ramadhan
Alhamdulillah, rauplah berbanyak kesyukuran kerana masih Allah sudi memberi peluang kepada kita bertemu dengan Ramadhan 1435H kali ini.
Bukan semua orang terpilih untuk melangkah masuk ke madrasah Ramadhan. Ada ramai orang yang Allah ambil nyawanya sehari sebelum masuknya bulan Ramadhan.
Oleh itu, bersyukurlah. Dapat merasai suatu kenikmatan yang cukup besar dari sentuhan cahaya Ramadhan.
Sentuhan suatu bulan yang cukup agung, mulia, istimewa yang Allah berikan kepada manusia tidak seperti di bulan yang lainnya.
Di mana bulan inilah diganda-gandakan pahala bagi kebaikan. Dibukakan pintu syurga seluas-luasnya, ditutup pintu neraka serapat-rapatnya.
Dibukakan rahmat Allah dengan selebar-lebarnya di setiap sudut, terlebih lebar dari keluasan yang ada di langit dan bumi. Tidak dapat diukur, kerana Allah sedang 'menyentuh' kita saat ini dengan penuh rahmat dan kasih sayang-Nya. Penuh kelembutan. Penuh keindahan.
Allah sedang menantikan kita untuk datang kepada-Nya dengan amal kebaikan, untuk diberikan berbanyak keampunan dan syurga. Subhanallah!
"Tatkala sentuhan-Nya dirasa, diri seakan terpana.
Bercucuranlah air mata, kerana terlalu ingin mendakap segala rahmat-Nya."


Taqqarrub Ilallah fil Ibadah
Namun demikian, tidak semua orang dapat merasai 'sentuhan' tersebut. Kenapa? Ada seorang adik yang meluahkan rasa.
"Kak, terasa futur."
Saya bertanya kembali, "Futur dalam apa dik? Dalam rasa untuk beribadah atau rasa cinta kepada-Nya?"
Jawabnya, "Mungkin hilang rasa dalam beribadah."
Duhai teman-temanku.
Bulan Ramadhan ini kenapa ia dipenuhi dengan pelbagai ibadah? Kenapa Nabi SAW tatkala datang bulan Ramadhan maka Nabi SAW semakin memperhebatkan amal ibadahnya, dengan qiamnya, dengan sedekahnya, dengan bacaan al-Qurannya, dengan solat sunat terawihnya, dengan beriktikaf di masjidNya?
Padahal Baginda SAW di bulan-bulan biasa sahaja sudah kuat amal ibadahnya sehingga pecah tumit Baginda SAW dalam bangun malam untuk solat tahajud. Padahal, Baginda SAW sudah dijanjikan syurga, sosok tubuh yang paling mulia, maksum dari berbuat dosa, yang Allah pelihara.
Namun kerana lebih besar syukur Baginda SAW kepada Rabbnya, maka Nabi SAW telah membawakan contoh yang paling terbaik untuk kita semua. Rasulullah SAW memperhebatkan ibadah di bulan Ramadhan kerana ingin mengajarkan pada umatnya untuk merebut segala peluang dan tawaran hebat yang Allah bukakan.
Sesungguhnya, tiada tawaran yang paling hebat Allah berikan kecuali keampunan dan ganjaran syurga. Firman Allah taala yang bermaksud:
"Dan berlumba-lumbalah kamu kepada keampunan dari Tuhanmu dan syurga yang lebarnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa." (Ali Imran:1)

Allahuakbar, jika kita menyedari dua hal yang utama ini maka kita tidak akan mampu untuk duduk diam walau sejenak malah akan berlumba-lumba untuk berbuat kebaikan dan beribadah sebanyak mungkin untuk mengejar dua hal tersebut.
Kerana itu, kita yang harus lebih 'pushkan' diri untuk mendekatkan diri kepada Allah sedekat mungkin, serapat mungkin duduk dalam ibadah kepada-Nya.
Taqarrublah. Dekat, sedekat-dekatnya. Rapat, serapat-rapatnya. Lebih dari seorang kekasih yang duduk bersama kekasihnya, maka merapatlah dengan Sang Kekasih Agung yang jauh lebih utama, Allahu Rabbuna.


Dataran Hati Yang lembut
Hidayah dan rahmat Allah turun pada dataran hati yang lembut.
Untuk melembutkan sebuah jiwa yang keras, perlu dilembutkan dengan ibadah. Untuk melembutkan sebuah hati yang gersang dan kering, perlu kembali kepada ibadah.
Kerana itu, duduk dan muhasabah jujur-jujur pada diri kita sendiri. Nilaikan kembali setiap ibadah yang kita lakukan selama ini.
Apakah benar-benar kerana Ilahi atau cuma kerana kepentingan diri?
Aoakah benar-benar berkualiti atau sekadar untuk melepaskan dari kewajipan Ilahi?
Benar, pengertian ibadah itu sangat luas. Berkata Ibn Taimiyyah:
"Ibadah adalah seluruh perkara yang dicintai dan diredhai oleh Allah baik perkataan mahupun perbuatan, yang zahir mahupun yang batin."
Meskipun begitu, saya kira kita perlu nilaikan kembali ibadah-ibadah yang utama. Yang menjadi kewajipan kita yang utama adalah solat.
Solat itu dianggap sebagai tiang agama. Jika elok solat, teguhlah pegangan kita pada agama.
Ibaratnya, kita yang ingin membina tiang rumah. Apakah kita ingin menggunakan bahan-bahan yang tidak berkualiti, yang mudah rapuh dan runtuh tiang tersebut apabila duduk bersandar padanya?
Pastilah kita akan menggunakan bahan yang mahal dan berkualiti kerana tidak mungkin kita ingin rumah kita bergoyang dek kerana rapuhnya tiang sandaran tersebut.
Nah! Begitu juga dengan soal hati dan iman. Hati akan mudah bergoyang dan rapuh apabila tiang sandaran solat tidak diperteguhkan. Iman akan mudah lemah apabila ibadah utama kita dengan Allah tidak kukuh.
Sedangkan solat itu adalah komunikasi kita yang utama dengan Allah. Bisikan, rintihan, rayuan, permohonan, semuanya mengandungi di dalam solat.
Kerana itulah, tatkala datang bulan Ramadhan, kita akan lebih banyak menyungkur sujud, dengan solat terawih 8 rakaat, 11 rakaat, 23 rakaat. Ditambah dengan solat-solat sunat, qiamullailnya, solat tahajud, taubat, hajat, witir.
Sebab kita mahu lebih banyak berkomunikasi dengan Allah. Kita mahu 'bercakap lebih panjang' dengan Allah di bulan mulia ini. Dr. Hasan bin Ahmad bin Hasan al Fakki berkata:
"Adapun sebuah solat yang permulaannya adalah pengagungan dan pemuliaan terhadap Allah SWT. Dan solat ini mengandungi firman-Nya, pujian dan pengagungan kepada-Nya, rasa tunduk yang sempurna si pelakunya kepada Rabbnya.
Maka tidak ragu lagi, solat seperti inilah yang mampu menjadi perantara seorang hamba dalam berkomunikasi dengan Rabb-nya. Solatnya ini bermanfaat baginya untuk memohon kepada Rabb agar Allah membebaskannya dari segala kesulitan. 
Di samping itu, dia pun akan mendapatkan manfaat dan pahala yang besar di akhirat, serta kemenangan dengan mendapatkan redha ar-Rahman."

Dan hadirnya puasa dalam tempoh sebulan ini, membuatkan diri menjadi 'ringan' untuk melakukan ibadah solat tersebut.
Tetapi, perlu diingat. Ringannya hanya pada orang yang khusyuk. Tidak pada hati yang lalai. Tidak pada hati yang tidak bersungguh ingin mendekati-Nya. Tidak pada jiwa yang tidak mengingini rahmat keampunanNya.
"Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk." (Surah Al-Baqarah: ayat 45)


Mendakap Al-Quran Seeratnya
Bulan Ramadhan adalah bulan yang Allah turunkan al-Quranul Kareem.
Dapat membaca al-Quran, adalah suatu nikmat yang cukup besar.
Bukan semua orang mampu untuk membaca al-Quran dengan tartil dan benar tajwidnya.
Bukan semua orang 'ringan' lidahnya untuk membaca Al-Quran.
Bukan semua orang 'ringan' tangannya untuk memegang Al-Quran membuka dan membacanya.
Bukan semua orang mampu mentaddabburkan al-Quran, iaitu ingin merenungi dan memahami maksud di sebalik setiap patah kalam yang Allah ingin sampaikan kepada manusia.
Dan, bukan semua orang mampu mengamalkan pula petunjuk al-Quran dalam keseluruhan kehidupannya.
Subhanallah. Agungnya mukjizat Al-Quran yang Allah berikan kepada Nabi kita, Muhammad SAW.
Suatu nikmat yang cukup besar yang tiada pada umat yang lain.
Kerana itu, istimewanya Allah turunkan al-Quran pada bulan Ramadhan. Suatu kemuliaan yang bukan Allah hendak berikan kerana bulan Ramadhan tersebut, tetapi kerana Allah nak memuliakan kita duhai teman-teman.
Firman-Nya:
“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan menjadi pembeza (di antara yang hak dengan yang batil).” (Surah al-Baqarah, 2:18)

Kerana itu, pohonlah kekuatan dengan Allah untuk membaca al-Quran. 
Agar Allah berikan kita suatu 'sense', rasa jatuh cinta sungguh-sungguh dengan al-Quran.
Kerana,
Kita akan mulia dengan mengikuti segala petunjuk al-Quran.
Kita akan lurus dengan mengikuti jalan al-Quran.
Kita akan tenang dengan pujukan al-Quran.
Kita akan kuat dengan berpegang teguh pada al-Quran.
Kita akan terkesan dan berakhlak dengan peribadi indah al-Quran.
Semoga Allah sinari cahaya nur yang tiada tara untuk hamba-hamba yang tidak jemu memburu cintaNya dengan al-Quran.

*Target 1 Juzuk, 1 hari= 30 Juzuk 30 Hari=Beserta hayati maknanya.*



Penutup: Rebutlah takwa!

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana yang telah diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa." (Al-Baqarah: 183)

"Agar kamu bertakwa."
Huraian saya mengenai solat dan al-Quran, bukanlah menafikan ibadah-ibadah yang lain. Namun, keutamaannya lebih di situ.
Puasa bukan semata-mata menahan lapar dan dahaga, tetapi lebih dari itu. Mengekang hawa nafsu yang melulu, mengekang segala rasa emosi yang tidak menentu dan perasaan jahat yang timbul dalam diri.
Kerana itu, perlu diiringi dengan puasa yang benar. Puasa yang diikat dengan pelbagai ibadah untuk lebih taqarrub dengan-Nya.
Berzikirlah, bertahmidlah, bersedekahlah, bekerjalah, semuanya ibadah yang dinilai di sisi Allah andai benar-benar kita bulatkan hati kerana-Nya semata.
Kelazatan ibadah itu pasti akan dapat dirasai, oleh hati-hati yang sentiasa memburu redha Ilahi. Dapat mengecapi kemanisan iman yang tiada tara andai benar-benar mencari redha Rabbi.
Semoga, takwa itu menjadi milik kita di sepanjang perjalanan Ramadhan kali ini dengan dipenuhi segala 'rasa' cinta, penuh-penuh kepada-Nya. Allahumma amin.
~Taqabbal minna ya kareem~


: hikmatul islam
:8 Ramadhan 1435H

~Rintihanku dalam sendu~

"Ya allah, aku malu
aku malu ya allah
teramat malu kepadaMu...
Amal yang selalu carik
langkah yang selalu tempang
iman yang selalu pudar
hati yang selalu bermaksiat
diri yang penuh noda dosa
sering terkalah dengan emosi dan perasaan
sering terduduk lemah dan lelah

Tuhanku,
apa maharku untuk dihadapkan padaMu?
Kebaikanmu sering turun kepadaku
tetapi dosa jelekku sering naik untukMu
Allahurabbi...
Semoga madrasah Ramadhan ini
Menjadi pencuci segala dosaku
Peluntur maksiatku, pembersih celaku
Dengan keagungan kasih sayangMu
Masukkanlah daku ke dalam rahmatMu.
Allahumma amin."




07 April 2014

Dua-puluh-lima : Sujud Syukur Kepada-Nya


"Dua-puluh-lima.
Tanpa sempat untukku mengira masa.
Tanpa sempat untukku mengira angka.
Oh, pantasnya ia bergulir.
Inilah ruang untukku bermuhasabah sepenuh hati.
Inilah ruang untukku belek kembali amal-amal diri.
Apakah hamba telah layak melamar redha-Mu Ilahi?"


Teringat kembali memori silam. Teringat kembali ujian-ujian semalam. Terasa nafas yang pernah hampir 'ditarik', masih lagi Allah izinkan ia untuk menghela dalam rahmatNya sehingga ke detik ini.
Subhanallah. Segala puji bagi DIA yang selayakNya. Selamanya.
Saya percaya, setiap dari kita pernah merasai saat-saat yang paling sukar dalam hidup. Dari pelbagai dimensi dugaan.
Apa jua ujian yang diberikan, itulah saatnya diri kita tercampak lemah, terperosok jauh ke dasar paling curam, jatuh terduduk tiada daya, seakan-akan kita hampir berputus asa untuk teruskan hidup.
Oh, kerana apa Allah membuatkan setiap dari kita pasti akan merasai dan 'terkena' ujian getir tersebut?
Pendapat saya, jawapannya cuma satu.
"Tarbiyah darjat keimanan."
Orang mukmin, akan melihat dan merenung dengan kaca mata sedemikian. Pasti akan dia sedari, itulah tarbiyah yang Allah berikan untuk menempa imannya. Untuk Allah berikan iman yang jauh lebih baik. Untuk Allah tingkatkan dia di peringkat iman yang lebih tinggi.
Sebaliknya pula bagi orang kafir. Mereka melihat itulah bala yang sangat dahsyat. Itulah azab yang sangat menggugahkan jiwa. Kerana itu yang selayaknya Allah berikan rasa sedemikian kepada mereka. Sebagai penambah lagi seksaan ke atas kekufuran mereka.
Tetapi tidak kita. Selagi iman masih tersisa di dada, walau hanya ada sebutir zarah namun Allah SWT sangat menyayangi kita, lebih dari kasih sayang seorang ibu terhadap anaknya. Lebih dari kasih sayang dari semua kasih sayang makhluk di dunia.
Kerana itulah sifat mutlak DIA, Ar-Rahman, Ar-Rahim.
Tarbiyah itu sungguh, PERIT. Siapa kata mudah-mudah untuk lepasi ujian yang DIA berikan? Beratnya sebuah mujahadah, sakitnya untuk bangun kembali, hanya ALLAH yang Maha Tahu akan keadaan setiap jiwa yang melaluinya.
Oh, hanya kerana rahmat-Nya...
Ya, hanya KERANA RAHMATNYA kita dapat bangun dan bangkit kembali. Kita dapat miliki kembali kekuatan diri. Kerana Allah-lah yang berkasihan belas menganugerahi kesabaran di hati.



------
Terasa baru semalam sahaja saya dan adik-beradik berebut di nota kecil itu. Melakar impian dan menulis hajat sebanyaknya. Saya kira, sarat helaian demi helaian ditinta dengan impian masing-masing.
Saya sahaja sudah mencatat 10 hajat, begitu juga adik-adik yang lain. Sebanyaknya kami kirimkan kerana sedia maklum, doa di Tanah Suci itu sangat mustajab.
Saya juga tidak dapat membayangkan, bagaimana umi mampu untuk membacanya satu persatu di hadapan Baitullah. Setiap kali kesempatan tatkala umi berada di hadapan Ka'bah, buku nota itu akan umi belek dan mengulang kembali doa-doa para anaknya. Subhanallah. Kasih seorang ibu.
Sahabat-sahabat bertanya lagi tentang jodoh saya.
Di angka sini, tidak saya nafikan satu demi satu telah melangkah ke dalam masjid indah itu. Malahan, telah punyai permata-permata aulad yang sangat comel dan mencemburukan jiwa.
Saya renung kembali kisah lama dah pahit untuk ditelan.
Teringatkan kembali impian paling pertama saya lakarkan di nota itu.
"Jika F**** adalah jodoh kakak, maka semoga Allah permudahkan urusan jodoh kak dengannya."
Sekali lagi saya bisikkan permintaan itu ke telinga umi. Benar-benar saya mengharapkan Allah permudahkan urusan jodoh saya dengannya.
Umi mengangguk-angguk mengerti. Umi juga mengharapkan hal yang sama untuk saya.
Namun, begitulah takdir Allah yang Maha Alim. Sekuat apapun kita berusaha dan berdoa, tetapi takdir Allah itu mengatasi segalanya.
Tanp disangka, balik sahaja umi dari Mekah, urusan itu menjadi semakin rumit... Akhirnya, kami putus secara baik. Sebab? Oh, usah ditanya sebabnya. 
Kerana asbab yang utama Allah sudah meletakkan kami TIADA JODOH. Pendek kata, saya bukan tercipta untuknya. Dan dia, bukan tercipta untuk saya...
Saya tahan rasa sebak di dada. Kerana saya juga manusia, yang punyai rasa hampa dan kecewa. Tipulah andai saya kata tiada air mata yang tumpah. 
Bukan kerana sedih kehilangannya, namun kerana sesaknya dada untuk menerima ujian dengan hati yang penuh redha. Saya mencuba untuk redha. Kerana saya cuma mahukan redhaNya...
Ditambah pula, wajah umi yang merasa sangat bersalah. Saya tahu umi turut sedih. Kerana umi adalah orang pertama yang menyokong saya dengan dirinya. Dan saya tahu, umi telah sungguh-sungguh mendoakan yang terbaik buat kami.
"Tak mengapa umi, kakak dah redha. Kakak dah terima semuanya ini. Sudah hilang ingatan kakak untuknya. Hapus lesap sama sekali. Kerana dia bukan untuk kakak..." Oh, merintih lagi...Pecah empangan air mata itu yang entah ke berapa kali...
"Allahurabbi... Ya Allah, tiada yang ku pinta untuk jodohku kecuali ia dalam keredhaan ibubapaku...Tiada yang ku pinta, kecuali melihat mereka tersenyum bahagia dengan pilihan-Mu."
Itulah doa yang saban hari saya panjatkan. Saya mahu aulakan ibubapa saya lebih dari keinginan saya. Saya mahu muliakan wali, saya mahu hormati umi. Teramat ingin...
Sungguh, perancangan Tuhan itu sungguh, sentiasa indah, sentiasa terindah, sentiasa terbaik dan lebih baik dari apa yang kita hendaki.
Benar. Saya memang berangan-angan, untuk cepat-cepat melahirkan ramai ummah. Namun siapa sangka, rupanya Allah nak suruh saya berikan 'sesuatu' dulu untuk ummah.
Untuk saya kongsikan dahulu semua ilmu yang saya pelajari sehingga ke peringkat Sarjana ini.
Ibaratnya, terasa seperti Allah menyuruh saya tunggu giliran saya di luar masjid. Tunggu dan tunggu lagi. 
Sambil menunggu, sambil membaca dan pelajari al-Quran, tafsirnya, hadisnya. Malah disuruh pula untuk saya ajarkan ayatNya pada orang yang berada di luar masjid.
Kadang, sungguh rasa sedih sekali kerana keseorangan di luar itu sehingga tertanya-tanya sendiri, "Ya Allah, bilakah hamba bisa masuk ke dalam masjid-Mu yang Maha Indah ini?"
Seakan-akan terdengar DIA menjawab, "Fasobrun Jameel".


Ya, saya harus sabar, sebab mungkin Allah nak saya temukan dengan Imam masjid yang sangat istimewa. Bukan semua orang boleh jumpa Imam besar di Masjidil Haram kan?
Oh, jauhnya diibaratkan. Tak mengapa. Selagi mana kita boleh meletakkan ibarat dan permisalan itu kepada asas sangka baik kepada-Nya, maka teruslah memilih untuk bersangka baik.
Kerana tidak akan sesekali orang yang bersangka baik kepada Allah itu akan rugi. Malahan, dialah orang yang paling beruntung. Bukankah Allah telah mengatakan mengenai perihal diri-Nya yang Maha Agung dalam sebuah hadis Qudsi?

“Sesiapa yang mengerjakan kebaikan, maka untuknya sepuluh kali ganda pahala, bahkan mungkin lebih. Sesiapa yang berbuat kejahatan, maka dibalas dengan satu dosa, bahkan mungkin diampuni. Dan sesiapa yang menghampiri-Ku (Allah) sejengkal, Aku akan menghampirinya sehasta. 

Sesiapa yang datang kepada-Ku berjalan, maka Aku akan berlari kepadanya. Sesiapa yang menghadap kepada-Ku dengan dosa sepenuh isi bumi, sedangkan dia tidak menyekutukan Aku dengan sesuatu apa pun, nescaya Aku akan menemuinya dengan keampunan sebesar itu pula.” (Riwayat Muslim).

Insha allah, saat itu akan tiba jua. Menantilah dengan penuh debaran kerana pasti akan ada pelbagai 'kejutan' daripada Allah hasil dari kesabaran dan sangka baik kita kepada-Nya.

"Selagi mana kita menjaga hubungan dengan-Nya,
selagi mana kita telah berusaha sedaya upaya untuk menjadi hamba yang terbaik,
selagi mana kita telah berusaha mentaatiNya,
selagi mana kita telah berusaha meninggalkan segala laranganNya.
Maka, apakah Allah akan mensia-siakan kita?"



Tidak, pasti tidak sesekali Allah akan sia-siakan diri kita melainkan akan diberikan anugerah kebaikan yang tiada tara. Keindahan yang sangat istimewa.
Teringat perbualan dengan seorang sahabat yang juga sama, masih belum mendirikan rumahtangga.

"Allah dah jaga hati kita, cinta hanya untuk-Nya. Dari awal kita dah sedaya upaya bermujahadah. Teruslah bermujahadah hingga ke akhirnya. Teruslah menjaga hati hanya untuk Allah. Pasti, akan DIA letakkan kepada PEMILIK YANG TERBAIK."

Sebak. Bergenang air mata. Kerana teramat bersyukur kerana DIA telah menjaga hati ini. Allah dah jaga hati kita agar sentiasa dipenuhi cinta kepadaNya. Lihatlah, betapa ramai orang yang punyai hati tetapi lagha kepada cinta manusia?
"Allah, terima kasih Tuhanku. Kerana sentiasa membuatkanku sentiasa jatuh cinta kepadaMu. Bukan jatuh cinta palsu, pada manusia yang masih tidak halal bagiku..."
*Terus bercinta dengan buku, terus bercinta dengan ilmu, sehingga datang 'dirimu' menjemputku....*
Insha Allah, saya tenang kini. Teramat tenang dalam ketenangan-Nya. Teramat tenang dalam janji-Nya yang Maha Benar.
Tidak akan pernah putus asa untuk berdoa. Sekarang, cuma sedaya upaya bersandar kepada-Nya yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk diri...


------
Bercerita tentang impian. Menjadi penulis.
Tatkala impian pertama itu Allah tangguhkan, DIA makbulkan hajat yang kedua untuk menjadi penulis.
Bilamana Allah gerakkan kaki, peringankan langkah menuju kepada impian tersebut, maka satu demi satu pengorbanan perlu ditempuh.
Tidak ada orang yang dilahirkan terus-terus berjaya. Tidak ada orang yang terus-terus lahir, akan jadi seperti yang dia impikan.
Semua orang bermula dari kosong, zero. Kerana itu, Allah berikan kita impian untuk kita berusaha ke arah tersebut.
Gagal itulah sebenarnya satu permulaan untuk berjaya.
Sifir mudah, nak berjaya, kena lalui kegagalan dahulu.
*Gagal berkali-kali itu satu ruang untuk lebih besar melangkah kepada kejayaan yang lebih besar dan nikmat. Insha Allah.*


--------
Takut dan harap.
Kenapa dalam Islam, diajarkan dua kalimah ini beriringan?
Kenapa tidak satu sahaja?
Cantiknya Islam. Sebab, Islam sentiasa ajarkan kita agar bersederhana.
Antara berharap pada impian, kita masih punyai rasa takut andai ia tidak dapat digapai. Maka, impian itu disandarkan pada Allah.
Antara kita rasa takut akan kegagalan, namun dalam masa yang sama kita masih tetap berharap untuk memperoleh kejayaan.
Kerana Allah tidak mahu kita terlalu gembira sehingga lupakan DIA. Kerana Allah mahu kita sentiasa bersederhana dan menyandarkan segalanya pada DIA yang selayaknya.

"Dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik." (TQS.al-A’raf [7]: 56)

Maka impian penulis itu sentiasa saya ingin sandarkan pada dua kalimah tersebut. Takut dan harap.


--------
Layakkah bergelar solehah?
Terasa diri masih berbalah dengan dosa semalam.
Terasa masih rompongnya jiwa dengan segala kelemahan dan keaiban.
Terasa masih sedang berlawanan dengan nafsu yang membelenggu.
Allah Tuhanku, layakkah daku?
Bimbang dosaku membuatkan penaku terhijab.
Risau dosaku, membuatkan tintaku tidak sampai ke hati insan pilihan-Mu.
Oh, andai ingin tunggu diri sempurna, bilakah dapat ku tinta kalamNya?
Lalu dengan segala rasa ku sandarkan kepada DIA. Memohon rahmat yang tiada tara. Memohon kekuatan itu milik mutlak yang Maha Kuasa...



Wanita. Ingin sekali kusampaikan dalam buku pertamaku ini.
Biar setiap hawa yang membaca akan lebih menyedari dirinya teramat istimewa. Sebaik-baik makhluk yang Allah ciptakan. Sebaik-baik hiasan, seindah-indah hiasan dari apa yang ada di dunia.
Agar mereka akan semakin mendalam kepercayaan dan keyakinan padaMu. Agar mereka semakin lebih bersyukur kepadaMu. Agar mereka semakin bersemangat untuk menjadi hambaMu yang paling terbaik. Mukminah Solehah. Insha Allah, Allahu musta'an... Fi amanillah.

"Tuhanku.
Perluaskan cahaya hikmah-Mu kepadaku.
Sepertimana cahaya mentari menembuskan sinarnya hingga ke seluruh bumi.
Sepertimana tertebarnya keindahan warna-warna pelangi pada setiap hati.
Bantu diriku untuk menyusun tiap aksara.
Bantu diriku untuk mengutip satu demi satu ilham-Mu untukku tinta sepenuh rasa.
Agar menjadi asbab untuk KAU berikan hidayah-Mu kepada tiap jiwa yang membacanya...Allahumma amin, moga Engkau izinkan Ya Rabbi..."



* p/s: Sujud syukur untuk nafas ini... Terima kasih Allah, terima kasih Rasulullah saw, terima kasih umi yang melahirkanku dengan sepenuh kasih sayang, terima kasih ayah yang senantiasa menjaga diriku dengan sepenuh penjagaan. Terima kasih semua teman-teman yang solehah, pembaca dan follower yang senantiasa setia mengikuti tulisan insan doif ini... Sungguh! Ku sayangkan kalian kerana-Nya... *



: 08042014
: hikmatul islam

29 March 2014

Cahaya Di Atas Cahaya, Sentiasa Ku Damba


Termangu.
Mencari sebuah jasad yang hilang.
Mencari hati yang pudar.

Iman.
Andai bisa ku lakarkan iman dengan sepenuh hatiku.
Andai iman itu bisa ditulis.
pasti kan ku tulis yang indah-indah.
Sesinar bintang yang bergemerlipan.

Orang kata, bintang di langit tidak semua berkelip.
rupanya ada yang suram dan malap.
akukah itu bintang yang tergelap?

Sudah puas mutiara jernih mengalir.
Hati, jernihlah seperti mutiara itu.
yang jatuh mengalir tulus.

Sendirian.
lalu ku temukan cuma setengah ketenangan.
nanar mencari setengah bahagiannya di mana tersimpan?

Allah.
Tiada daya melainkan daya-Mu.
Tiada jalan melainkan taufiq-Mu.
Tiada rasa melainkan kerana kurniaan-Mu.
Izinkan ku tangkap setiap hikmah-Mu
Agar ku selalu menjadi pencari jalan-Mu...




Naik sahaja train tersebut, tempat duduk saya di sebelah tingkap. Bersyukur. 
Saya mengharapkan sebuah 'kerehatan' di tempat second class itu. Pada tiket lewat  jam 6.15 petang yang saya beli pada hari itu juga.
Penumpang di coach W7 masih tidak ramai. Saya tarik baju sejuk merah hingga ke paras dada. Sementara menunggu train berlepas 8.30 malam, baki masa 10 minit yang ada saya habiskan dengan surah Al-Mulk. 
Cuba sedaya upaya menenangkan hati yang rawan. Namun, hati semakin rawan bercampur haru tatkala meneliti patah demi patah ayat cinta-Nya...

"Maha Suci Allah yang Menguasai segala Kerajaan, dan Dia Maha Berkuasa di atas segala sesuatu."
"Yang Menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapakah yang paling terbaik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun." (Al-Mulk:1-2)
         
Usai menghabiskan surah tersebut, saya belek-belek lagi pada mushaf al-Quran yang bersaiz poket itu. Baru sahaja dibeli kelmarin. 
Al-Quran 'ar-Raudhah' terbitan Karya Bestari ini ternyata istimewa, dengan 319 tafsir mengikut tema. Semuanya memfokuskan kepada isu muslimah.
Tema Akidah-Akhlak yang bertajuk 'Wanita yang berserah diri dan beramal soleh' di halaman 18 saya selak. Meneliti ayat 112 pada juzuk 2 surah Al-Baqarah:


Tafsiran dan huraian lebih lanjut mengenai ayat ini saya baca lagi.
"Sekiranya mereka telah berserah diri kepada Allah dan beramal soleh, maka mereka tidak perlu bimbang dan bersedih. Di antara perilaku orang-orang yang beriman ialah apabila mereka ditimpa sesuatu yang tidak menyenangkan, mereka akan mengkaji sebab-sebab berlakunya dan berusaha kuat untuk mengatasinya.
Kalau masih belum juga dapat diatasi, mereka menyerahkan permasalahan itu kepada Allah. Niat mereka tidak sedikit pun menjadi lemah dan hati mereka juga menyedari bahawa untuk mengatasi semua kesusahan itu, dia menyerahkan diri kepada kekuatan yang hakiki iaitu ALLAH."

Empangan air mata yang sekian dari tadi ingin dibendung, akhirnya pecah jua. Tangis sepi tanpa suara. 
Menitik setitik demi setitik. Sehingga, saya tidak mengira lagi untuk ke berapa kalinya titik jernih itu jatuh ke pipi.
Lelaki muda di hujung tingkap sebelah dari kerusi saya berpaling. Mungkin dia perasan keadaan saya yang sedang menangis. 
Namun, tidak saya pedulikan sedikitpun. Berasakkan dengan emosi yang mulai tidak keruan, saya cuba. Cuba untuk mengawal emosi yang tidak ingin ditakhtakan atas perasaan semata.
Ternyata, Allah itu sering 'menegur' dan 'menasihati' saya di balik setiap kalam-Nya yang maha agung. Walau sepatah ayat, sudah cukup untuk membuatkan air mata ini tumpah. 
Sudah cukup untuk membuatkan hati bergetar berbaur seribu rasa. Antara sebak dan haru. Antara sedih dan pilu.
Fb saya 'deactifkan' lagi kali ini. Telefon juga. Kebetulan 'soundnya' telah rosak dan harus masuk ke bengkel. Jadi sudah tiada lagi alat komunikasi saya pada dunia luar. 
Tiada lagi perhubungan dengan manusia lain sementara waktu. Yang tinggal, alat komunikasi dengan Allah terlebar luas. Hanya dengan-Nya.
Ditambah dengan kesihatan saya yang tidak sihat, iman juga terlebih lagi 'cedera'. Memang saya ingin sepi keseorangan, merawatnya dengan sepenuh sandaran kepada Pemilik Hati. 
Begitulah diri. Tatkala rasa hati kian lelah dan rapuh terhadap dunia, lebih baik meminggir dan duduk bersendiri. Beruzlah mencari kekuatan hati yang hilang. Saya lebih senang seperti itu.


Bukan tidak sudi meluahkan kepada manusia. Teman-teman mulai resah bertanyakan keadaan diri. Saya tahu mereka runsing. Terima kasih duhai sahabat-sahabat solehah yang mengambil berat. 
Namun, hati lebih memilih untuk berkomunikasi dengan Allah berbanding dengan manusia. Bukankah itu lebih baik? Ujian itu asalnya datang dari Allah. Maka harus dikembalikan rintihan itu kepada Yang lagi Berhak Mendengar segala aduan dan rayuan.
Manusia bukan tidak boleh menjadi pendengar, tetapi sering sahaja mengecewakan hati apabila mereka tidak dapat mampu menyelami segala rasa bebanan hati. 
Kerana sudah mutlak, Allah jauh lebih Memahami segala jeritan batin. Sakitnya iman. Cederanya emosi. DIA tidak pernah jemu mendengar. Sentiasa ada di sisi.
Tidak seperti manusia, di saat-saat kita perlukan mereka tidak dapat bersama. Ya, seringkali begitu. Kerana apa? kerana Allah cuma mahu diri kita hanya dengan-Nya. Di kala susah mahupun senang, Allah yang pertama harus kita 'berlari dan jumpa'.
Fb medan dakwah saya. Namun saya tutup atas dua sebab. Pertama, kerana 'terkesan dan kebingungan' dengan layangan surat ringkas dari seorang muslimin. Kedua, lebih baik menjaga hati dengan diserahkan hati kepada Allah semata, dari menulis di status luahan hati yang saya bimbang hilang pena hikmah-Nya..


Jam 7.30 pagi. Cahaya mentari mulai menyinar di ufuk bumi. Saya lemparkan pandangan ke luar tingkap train tersebut. Dalam dua jam lagi saya akan sampai di kampung halaman di Kelantan. 
Seketika kemudian, rintik-rintik hujan mulai turun. Oh, hujan! Betapa memahaminya dikau gulir rasa hati ini. Setiap air mata tangis yang jatuh, sepertimana jatuhnya engkau membasahi bumi.
Benar, langit tak sentiasa akan cerah. Hujan pasti akan turun apabila diseru oleh Rabb-Nya. Begitu jua dengan kehidupan insan. Ada saat dia gembira. Ada saat dia berduka. Ujian itu tidak akan pernah berhenti. Sentiasa akan berganti menemani.

Tatkala begitu banyak impianku terencana
Namun hari demi hari ia belum menjadi nyata
Terasa digugah disapa angin putus asa
Hingga diri yang bersemangat itu terperosok jauh
jauh ke dalam sebuah mimpi dalam mimpi
mimpi yang sentiasa ingin diterjemah indah ke realiti
Tapi belum bisa digapai hingga kini...

Saya renung dalam-dalam. Tarik nafas panjang-panjang. Menilai kembali setiap impian yang terencana. Bermusafir jauh dari kampung halaman datang ke ibu kota. 
Allah 'tempatkan' saya di tengah-tengah kepesatan kota batu itu. Ada amanah yang perlu dilaksanakan. Ada ilmu yang harus dipertanggungjawabkan. 
Ya. Ilmu deeni. Ilmu agama-Nya yang maha berat. Bukan setakat untuk diri sendiri, malahan kewajipan menyampaikan ilmu tersebut kepada ummah.
Merenung diri, saya masih di sini. Sedang teman-teman yang lain sudah bertebaran di segenap bumi. Saya masih di sini. Masih bertahan dan bersabar untuk mengutip mutiara ilmu demi ilmu Ilahi. 
Tetapi, begitulah. Masih belum berjaya. Masih perlu banyak melalui proses tarbiyah ilmu. Menuntut sebuah kesabaran yang tiada tara. Sungguh, mahu melangkah ke satu peringkat ilmu itu memang perlu melalui satu tahap mujahadah yang tinggi...


Sepanjang di rumah, saya termenung lagi memuhasabahkan diri. Buku Oki Setiana Dewi, 'Cahaya Di Atas Cahaya' dari Indonesia itu saya khatam dalam masa dua hari. 
Meneliti helaian demi helaian dengan air mata yang setia menjadi peneman. Mungkin, saya beginilah. Punyai jiwa yang mudah terharu? Mungkin...
Kisah dalam buku itu adalah coretan indah yang meruntun jiwa. Kisah kegigihan seorang gadis yang tidak pernah ada istilah putus asa dalam mengejar ilmu-Nya. Lantas diniatkan untuk mengutip ilmu di bumi paling suci, Ummul Qura, Mekah.
Dengan keajaiban dari-Nya, dalam tempoh sebulan Oki dapat belajar di sana bersama dengan mengerjakan umrah. Turut dicuit dengan pelbagai kisah yang semakin mengagumi kebesaran Ilahi.
Subhanallah! Bagaimana tidak mengalirnya air mata? Kerana begitulah diri saya suatu ketika dahulu yang teramat pingin belajar bahasa arab di sana. Yang teramat pingin untuk menjejakkan kaki ke tanah suci-Nya. Yang teramat pingin menatap Baitullah-Nya.   
Sungguh saya syukuri kerana DIA buat saya 'jatuh cinta' pada tanah suci itu. Sehingga menumbuhkan rasa cinta dan rindu yang tidak pernah pudar. Perasaan rindu ini sangat ajaib rasanya. 
Suatu perasaan rindu yang sukar diterjemahkan dengan kata-kata. Suatu rasa yang Allah campakkan dalam hati, membuatkan saya selalu merindui untuk bertemu-Nya di sana. Allahuakbar...
Terima kasih duhai Pemilik Cinta, kerana memenuhkan hati ini dengan jatuh cinta pada yang sepatutnya. Bukan jatuh cinta pada sosok manusia yang belum bisa menjamin kebahagiaan apa-apa. 
Aneh sekali andai difikir-fikir semula. Benar, semua orang Islam bercita-cita mahu ke sana. Ke Tanah Suci Mekah itu. Namun, setiap rasa dari kita beda (beza). Antara rasa keinginan yang meluap, atau rasa-rasa keinginan sekadarnya sahaja. Saya percaya, masing-masing dari kita dapat mengukur tahap rasa tersebut di dalam jiwa.
Allahu...Izinkanlah hamba agar turut menjadi tetamu-Mu sebelum mata tertutup, sebelum nafas berhenti berhembus... ;'(


Seperti terdengar semula suara Ustaz Ebit Lew, semasa saya menghadiri Seminar Baitul Muslim 3.0 yang lalu. Satu kata-kata ini seperti tersemat kemas menusuk ke relung hati.

"Yakinlah, musibah itu nikmat. Dalam musibah, sebenarnya Allah mahu anugerahkan sebuah RAHMAT yang tiada tara. Rahmat indah bagi mereka yang dapat bersabar di atas ujian musibah yang diberikan-Nya."

YA ALLAH...Jika hamba mampu bersabar dan bertahan menghadapi setiap ujianMu sebelum ini yang lagi besar dari musibah ini, kenapa tidak untukku terus bersabar lagi? 
Demi-Mu ya ALLAH, daku doif...daku lemah...tidak akan mampu untukku bangkit kembali tanpa kekuatan dariMu.. Wahai Penolongku yang Maha Gagah, tolong kuatkan hambaMu ini.. Cantikkan diriku dengan sifat sabar yang Engkau anugerahkan.. Fasobrun Jameel..
Alhamdulillah, kini saya sudah stabil. Insha allah, iman sudah kembali sembuh. Bersedih dan beruzlah itu perlu, tetapi DIA tidak membenarkan sampai kita melampaui batas bukan? 
Cukuplah sekadar kita kembalikan semuanya kepada DIA. DIA yang Maha Esa, Maha Agung, Maha Penyayang, Yang Menciptakan setiap desah nafas manusia. Maha mengetahui apa yang terbaik untuk setiap hamba-Nya. 
Juga saya bersujud syukur, dalam kekecewaan dan hampa yang menimpa, Allah masih sudi menitipkan saya sebuah harapan. Harapan yang selama ini menjadi impian. 
Dengan 'harapan' inilah saya dapat bernafas kembali. Cuba bernafas dengan penuh ketenangan. Sungguh, tidak mahu sesekali lelah dan berputus asa kepada rahmatNya yang Maha Luas. 
Duhai ILAHI, redhakanlah langkah tintaku ini...Impian untuk menjadi penulis yang berhikmah. Yang dapat memberi selautan manfaat buat ummah. Allahumma amin...teramat hajat doa kalian wahai pembaca budiman. Allahu musta'an.



"Ya Allah,
karuniakanlah cahaya dalam hatiku,
cahaya dalam pendengaranku,
cahaya dalam penglihatanku,
cahaya dalam ucapan lisanku,
cahaya pada sisi kananku,
cahaya pada sisi atasku,
cahaya pada diri dan keperibadianku,
dan perbesarkanlah karunia cahaya-cahaya itu bagiku..."

: Catitan penghujung rasa bulan Mac 2014
: hikmatul islam


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...