23 November 2014

Musim Walimah: 'Tenangkan Dirimu Dengan Janji Allah'


Bismillahirrahmanirrahim.
Mereka hampir berputus asa. Saya juga sama. Namun, Allah masih berikan saya keyakinan demi keyakinan, menyebabkan saya masih ingin terus bertahan dan berjuang.
Maka, entry kali ini ditulis dengan harapan untuk mereka pun jadi kuat kembali. ‘Mereka’ yang sama dengan saya, yang masih bujang, yang masih sedang menunggu janji Tuhan.
Semoga secebis kalam ini dapat memujuk, untuk kalian atau diri saya sendiri. Biiznillah.

Kedatangan musim walimah
Emosi resah, gelisah. Rasa resah itu semakin menyental-yental ruangan dada, menyebabkan jiwa merasa sempit seketika. Stress pun ada tatkala memikirkannya.
Setiap kali datang musim walimah, pasti akan terusik emosi. Sedikit atau banyak, terusik jua. Melihat orang lain membina istana cinta, melihat mereka tersenyum bahagia di singgahsana tipulah kalau tidak terasa.
Kerana cinta itu fitrah Allah bekalkan dalam diri manusia, dan hidup berpasangan itu adalah suatu impian yang suci untuk melamar redha-Nya.
“Tapi, di mana calon kita? Siapakah pasangan kita?”
Persoalan itulah yang sentiasa terbunyi-bunyi, dan orang pun tak jemu untuk bertanya tentang satu ini. 
“Sudah berpunya ke? Bila nak walimahnya?”
Nak bagi jawapan apa? Sebab memang tiada jawapan dari kita, hanya Allah yang mampu menjawab persoalan tersebut.
Bukan tak usaha, dah usaha. Bukan tak berdoa, dah berdoa. Tapi mungkin, usaha tu belum sampai tahap maksimum. Atau doa itu, belum sampai tahap sungguh-sungguh mengikut ‘level pandangan’ Allah.
Kerana itu, kita harus lebih bersabar dan bersabar. Harus terus berusaha lagi tanpa jemu. Harus lebih perhebatkan lagi doa-doa.
Mari selami sekejap kisah benar sahabat-sahabat saya, yang sandaran mereka teguh meminta pada Yang Maha Kuasa. Mungkin, ada sesuatu yang dapat kita pelajari daripada mereka.


Iktibar dari kisah indah menanti jodoh

Saya ingin datangkan dua kisah benar. Seorang sahabat ini, dia bernikah tahun ini pada penghujung umurnya 27 tahun.

3 tahun yang lalu, seorang lelaki yang belajar di Mesir berjanji untuk menikahinya, tetapi janji cuma tinggal janji. Sampai di mesir, dia lupa kepada yang menanti di sini.

Saya masih ingat, dia datang kepada saya masa itu saya berada di tahun akhir pengajian. Dengan wajah yang penuh duka dan hiba, dia menangis di hadapan saya.

“Wanis, bagaimana untuk melupakan si dia?”

Allahu, sungguh saya mati kata pada saat itu. Membiarkan dia menangis menghamburkan segala rasa.

“Ukht, Allah sayangkan ukht. Sebab tu, Allah tak mahu bagi si dia pada ukht. Sebab Allah tahu, dia takkan pandai untuk hargai ukht kelak. Percayalah, Allah akan gantikan seseorang yang sangat baik untuk ukht. Sekarang, kita fokus pada belajar dulu ya.”

Cuma itu saya mampu pujuk dia.

Selepas dari itu, saya sering melihat dia murung. Tiada lagi senyuman yang terlakar pada wajahnya. Sukar sekali untuk dia tersenyum lagi.

Lama, 3 tahun. Bayangkan, 3 tahun dia berdoa meminta untuk jodohnya. Tiada siapa yang datang merisiknya selama tempoh tersebut.

Sahabat ini comel sahaja orangnya. Tetapi disebabkan dia sukar tersenyum, mungkin orang jadi takut untuk bertanyakan dirinya.

Setiap kali sahabat walimah, dia akan mesej saya. “Dah nak kahwin ya kawan kita tu.” Sepatah sahaja. Tapi, saya tahu hujung rasanya, dia hiba. Hampir dia putus asa.

Saya juga sama. Namun, sering saya suka ‘memujuk’ orang dengan pelbagai kata-kata, meski saya sendiri pun penat berlawanan dengan pelbagai emosi yang ada.



Dia teruskan solat. Doa dan doa lagi tanpa jemu.

Selepas 3 tahun, Allah jawab doa-doanya. Didatangkan 2 pilihan. Seorang guru yang berharta, tetapi tiada agama. Seorang lelaki yang baru sahaja habis pengajian, baru bertatih untuk bekerja.
Akhirnya, usai beristikharah Allah datangkan keyakinan, LELAKI BERAGAMA jauh lebih 'kacak', 'hensem', 'awesome' dan bernilai dari segala apa yang ada di dunia.
Kerana laki-laki soleh, adalah pembimbing wanita ke syurga. Bukan dengan hartanya, bukan kerana wajahnya, tetapi kerana ketinggian pegangan agama yang ada padanya.
Tahukah kalian apa yang paling menarik tentang lelaki ini?
Umurnya lebih muda 24 tahun, tetapi sangat cintakan ilmu. Suka tadah kitab dan belajar kitab. Bayangkan, dia adalah student yang satu kampus dengan kami!
Kiranya, semasa kawan tu dah tahun akhir, si lelaki baru sahaja masuk pengajian tahun pertama. Memang mereka tak pernah jumpa walau satu kampus yang sama.
Habis, macam mana boleh berjumpa?
Subhanallah, uniknya Allah aturkan. Si lelaki semasa tahun akhir, merisik bertanyakan kepada kawan saya yang lain, tentang si ukht tadi.
Risik punya risik, mereka bertaaruf ringkas. Terus si lelaki bertemu ibu bapa menyatakan hasrat menyuntingnya, dan dalam tempoh setahun akhirnya mereka bernikah.
Faktor umur, bukan penghalang cinta. Namun, kematangan seseorang dalam berfikir akan membuatkan dia lebih bertanggungjawab untuk sedia memikul beban amanah sebagai imam.
Insha Allah, suaminya itu adalah seorang yang sangat baik dan soleh. Alhamdulillah dia sangat bersyukur kepada Allah. Kini, dia tersenyum bahagia di sisi yang halal.

(gambar sekadar hiasan)

Kisah kedua, seorang ukht yang bernikah pada umur 28 tahun. Dia bertemu jodohnya dengan selepas bersungguh-sungguh bangun solat malam.
Bukan sebelum ini dia tidak pernah Qiam, selalu sahaja tapi kali ini lebih bersungguh-sungguh meminta hajatnya yang satu ini. Untuk bernikah.
Peningkatan umur bagi seorang wanita, memang sangat meresahkan jiwa jika belum disunting oleh mana-mana lelaki.
Pasti akan ada pelbagai sindiran dari mulut orang dan kawan-kawan.
Sahabat ini terus istiqamah berbuat pelbagai kebaikan. Terus kuatkan ibadah.
Terus meminta dan berdoa sungguh-sungguh selama 3 bulan. Bukan selama ini tak berdoa, tapi kali ini lebih serius minta dengan Allah.
Akhirnya, Allah jawab doanya. Didatangkan pak saudara sama pak saudara kedua belah keluarga yang merisik mengira.
Siapa sangka, si lelaki rupanya adalah abang senior dia semasa di kampus dahulu. Sahabat ini hafizah, subhanallah bertemu jua dengan seorang hafiz!
Seorang imam yang soleh dan terbaik, Alhamdulillah, kawan ini tidak habis mengucapkan hamdalah kepada Tuhan.


Keajaiban Itu Ada

Cerita tersebut bukan kisah dongeng. Ini realti keajaiban yang Allah berikan kepada 2 orang sahabat saya. Masih banyak kisah-kisah yang lain, tapi saya kira kisah mereka sangat mengagumkan buat saya.

Apa yang kagum? Kerana mereka ini sangat bersandar kepada Allah, Pencipta setiap jiwa manusia.

Mereka orang-orang yang berusaha mencari keredhaan Allah. Mencari jalan yang halal dengan cara yang baik.

Mereka yang tidak ingin jemu memohon meskipun hembusan angin putus asa sesekali datang menyapa.

Justeru, kenapa harus kita jadi berputus asa dengan rahmat Allah yang Maha Luas?

Bukan Allah tidak mendengar rayuan dan permintaan kita yang sama. Bukan Allah tidak tahu betapa sedihnya hati kita yang masih bersendirian tanpa pasangan.

Bukan Allah tidak mengira semua air mata yang jatuh setiap malam. Allah sudah mengira dan menyaksikan, cuma sahaja Allah mahu kita kembalikan semua rasa itu berhak pada Allah yang utama.

Ya, mencintai Allah dan Rasul SAW dengan segenap jiwa, itulah mahar untuk kita menjemput datangnya jodoh yang baik. Yang paling terbaik untuk Allah berikan.

“Baiki hubungan kita dengan Allah, pasti Allah akan baiki hubungan kita dengan manusia.”




Bukan Siapa Cepat, Dia Dapat

Perkahwinan bukan bermakna siapa cepat, dia dapat.
Bukan pula bermakna, yang kahwin awal dahulu akan lebih bahagia daripada yang terlewat.
Kerana perkahwinan bukan diukur dari segi masa dan jarak, tetapi diukur kebahagiaan itu pada mereka yang benar-benar berusaha mencari jalan keredhaan-Nya.
Berusaha sehabis daya mengikuti segala perintah-Nya, memperbaiki hubungan dengan-Nya yang lebih utama, mencintai Allah dan Rasul untuk mengaplikasikan cinta yang benar-benar dapat dibawa pasangannya hingga ke syurga.
Usah bersedih kepada yang agak terlewat. Ini ruang dan peluang kita untuk bertemu yang jauh lebih baik, dengan kita turut berusaha menjadi hamba yang sehabis baik.
Jika mereka layak mendapat syurga cinta dalam berumahtangga, kenapa tidak kita? Jika mereka layak untuk berbahagia dengan pasangan, kenapa tidak kita?
Mungkin sekarang bukan masa kita lagi. Sabar, Nanti.
Kuatkan lagi doamu pada Tuhanmu.
"Manusia tidak akan dapat menentukan jodohmu, biar sekuat mana mereka berusaha untuk mencari jodoh untukmu.
Tetapi Allah-lah yang akan MENENTUKAN DAN MEMBERIKAN pemilik jiwamu, yang telah dicatatkan dalam takdir-Nya yang terindah."




Akhir bicara: Tiada yang Mustahil Bagi Allah

Kita bukan minta banyak dengan Allah. Kita minta seorang sahaja pasangan hidup. Besar mana permintaan kita, besar lagi kuasa Allah untuk mengabulkan.

Jika manusia Allah dapat jadikan daripada tiada kepada ada, apalah yang mustahil untuk diberikan kepada kita SEORANG sahaja daripada berjuta-juta ramainya orang di dunia ini? 

Namun, kerana yang seorang itulah Allah nak berikan paling terbaik, maka kita harus tahan diuji dan diuji terlebih dahulu.

Allah Maha Kuasa. Bukan janji-Nya tidak benar, sangat benar. Laki-laki yang baik, untuk wanita yang baik. Jika kita sudah pun berpegang dan beriman sepenuhnya kepada DIA, maka kenapa harus lagi diragui semua janji-Nya?

Apabila Allah berkata, “Kun Fayakun”, maka tiada siapa yang akan dapat menghalang atau menyekat jodoh kita.

Mari terus teguh beriman. Teruslah berpegang kepada Tuhan. Meski tiada contoh sebenar dari sisi saya sendiri, tapi saya masih tetap ingin terus menyakini-Nya selalu.

“(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan- pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat.” [QS. Asy Syuro (42):11]

Menjemput jodoh itu sebuah perjuangan. Perjuangan untuk mendapatkan seorang teman hidup yang bukan sekadar-kadar nafsu di dunia, tetapi pembimbing dan penuntun langkah kaki untuk ‘selamat’ berjalan hingga ke syurga-Nya.

Teruskanlah berjuang demi mendapat keredhaan Tuhan.

Sekian, wallahu a’lam.





: hikmatul islam         
: 23112014 
: penghujung tahun musim hujan
: 1000 p.m 

01 November 2014

Kenapa Kita Diuji?



“Kenapa aku diuji? Kenapa aku yang diuji? Kenapa??”

Sering, dan selalu sering ungkapan itu laju meluncur di bibir orang yang diuji. Saya dan kalian, tidak mungkin tidak pernah berkata sedemikian.
Saat diuji, sungguh kita merasa sukar dan berat untuk menerimanya. Apatah lagi ia adalah ujian yang tanpa kita sangka akan terjadi.
Saya melihat kembali diri saya yang pada masa lalu, teruk menangis dengan kalimah itu yang sering diulang-ulang. Dan, saya juga menyaksikan saudara saya, sahabat dan teman turut meluahkan sedemikian. 

*Geleng kepala, istighfar panjang-panjang*

Saya bagi satu perumpamaan. Contoh, kita ini anak pungut. Gelandangan tanpa punya harta. Tiada punya apa-apa. Seorang tuan datang mengutip kita. Tuan itu menjaga kita penuh kasih sayang. Kita diberi kerja sebagai orang gaji. Kita diberi pakai dan diberi makan secukupnya. 
Suatu hari, kita minta pakaian yang mahal. Tapi tuan enggan belikan. Tuan bukan tiada duit. Tapi Tuan tidak mahu kita bermewah-mewah melebihi kemampuan. Kita membentak dan marah-marah. Kita bertanya, kenapa dan kenapa tidak mahu berikan? Kenapa berikan pakaian yang biasa-biasa sahaja? 

Jika dilihat dengan penilaian kasar mata manusia, bukankah kita nampak sangat tidak beradab dengan Tuan tersebut? Bukankah dia sudah banyak menolong kita selama ini? Bukankah kita sepatutnya sedar diri bahawa kita cuma orang gaji?

Realiti, bukankah kita cuma hamba Allah yang layak diuji? Dan Allah, adalah Tuan Punya diri kita yang mutlak. Sewajarnya, 'bersopanlah' dengan Pemilik diri yang abadi.
Astaghfirullahalazim. Semoga Allah selalu sudi untuk mengampuni kita semua.


---------
Duhai insan.
Jika kita bertanya sedemikian, jawapannya mudah sahaja sebenarnya. Cuma kita sahaja yang berat mahu menerimanya.
“Sebab Allah PILIH kita untuk diuji dengan ujian tersebut.”
Kalau ditanya lagi, “Kenapa Allah pilih kita?”
Ringkas tapi mendalam. “Kerana Allah CINTA.”
Subhanallah. Kerana Allah cintalah Allah duga. Kerana Allah sayanglah Allah uji. Bukti apa Allah cinta?
Fahamilah, dalam ujian-Nya itu sentiasa terselit 3 tanda cinta.
Pertama, Allah mahu hapuskan dosa-dosa kita.
“Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa.” (Surah  as-syura:30)
Jangan pernah ingin menafikan segala dosa-dosa kita. Orang ramai mungkin tidak nampak segala keaiban kita, tapi Allah Maha Tahu betapa banyaknya dosa-dosa kita yang tersembunyi.
Jika ia bukan dosa zahir yang terang-terangan, mungkin ia dosa batin yang tersembunyi di sebalik hati.
Hati kita yang bermaksiat, yang ternoda dengan pelbagai penyakit seperti hasad, riak, ujub, sombong dan pelbagai mazmumah jiwa. Kerana itu Allah mahu bersihkan kita dari semua dosa. Bersih-bersih, semua sekali.



Ada orang, bila dia buat sedikit sahaja dosa Allah terus ‘bayar cash’. Terus kena musibah, ujian demi ujian datang menyinggah. Sakit, susah, perit membuatkan hamba itu banyak menangis, merintih dalam doa. Kerana apa Allah berbuat demikian?
Kerana Allah tak sanggup tengok hamba-Nya yang baik itu terus bergelumang dalam dosa. Walau dosa itu sedikit sahaja. Allah mahu dia sentiasa bersih, dan ingat selalu kepada-Nya. 

Dan Allah, sangat rindu untuk selalu mendengar rintihannya. Bagaimana jika Allah tidak lagi rindu? Maka, Allah akan 'lepaskan' dan tidak hiraukan kita lagi. Mahukah seperti itu? Pastinya tidak ingin...


Dan ada orang, bila dia buat dosa maksiat biasa-biasa sahaja. Dia malah seronok dan kita tengok dia senang-senang sahaja. Contoh dia bercople, tapi nampak macam bahagia sahaja.
Itu kerana Allah tangguhkan dahulu, buka ruang dan pintu harap-harap dia mahu sedar dan bertaubat. Tapi hamba itu masih asyik dan lalai. Sampai satu masa nanti, Allah akan hempapkan dia dengan ujian yang sangat dahsyat sehingga dia terduduk dan kembali sedar lalu bertaubat kepada Allah.
Pendek kata, semuanya takkan terlepas diuji, dua-dua golongan ini Allah tetap sayang dan ujian itulah akan membersihkan segala dosa noda. Kerana kita ini pendosa. Takkan  lari dari berbuat salah dan silap. Namanya manusia. Mudah lupa kepada-Nya.


--------
Kedua, selepas habis semua dosa itu digugurkan, Allah mahu naikkan darjat kita.
Jika dapat bersabar, maka kita masuk dalam kalangan orang-orang yang sobirin. Firman Allah Taala yang bermaksud:


“Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kalian agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kalian.” (Muhammad:31)
Tambah lagi, jika kita dapat bersyukur pula dengan apa jua yang Allah telah tetapkan kepada kita. Maka, dicatatkan oleh malaikat kita orang-orang yang syakirin, hamba yang pandai bersyukur.
Maka, di sinilah dua kunci kebahagiaan bagi orang mukmin. Untuk Allah naikkan darjat semakin tinggi di sisinya. Makin kita ingat kepada Allah, makin tinggilah darjat kita di sisi-Nya. Namun, jika makin kita lupakan Allah dan lebih ingat kepada dunia, maka rendahlah makam kita disisi-Nya.

Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS.Ali ‘Imran:139)


-------

Ketiga, Allah mahu gantikan dengan yang jauh lebih baik.
Allah Ar-Rahim, Maha Penyayang tidak akan sesekali mahu menzalimi kita. Setiap apa yang Allah berikan ujian dan musibah tersebut, Allah mahu gantikan dengan yang jauh lebih baik dari apa yang kita kehilangan itu. 

Ulang sekali lagi, dengan yang jauh lebih baik.
Maka, setelah Allah ampuni dosa-dosa dan kita kembali merapat kepada-Nya, barulah di tahap ketiga ini Allah akan gantikan semua kesakitan, derita yang kita tanggung itu dengan kebahagiaan.
Ada orang cepat mendapat gantiannya di dunia lagi. Ada orang, Allah tangguhkan dan simpan untuk diberikan gantian itu di syurga kelak. Lambat atau cepat, Allah sudah berjanji akan bagi juga akhirnya.
Sebenarnya lebih beruntung dan bertuah orang yang Allah berikan ganjaran itu di syurga daripada di dunia sementara. Subhanallah. Sebaik-baik ganjaran dan gantian yang kekal abadi. 



-------
Hakikatnya, hidup ini memang takkan pernah memiliki jalan yang datar. Jika ia diibaratkan roda, ia berputar. Sekejap ke atas. Sekejap di bawah. Jika diibaratkan jalan, pasti ada cabangnya, bengkoknya, turun dan naiknya. Tidak ada jalan yang lurus. Kecuali jalan petunjuk yang diberikan oleh-Nya.
Allah menjadikan ujian sebagai fitrah hidup di dunia. Mahu tidak mahu kita akan hadapinya, suka atau tidak, kita harus menerimanya. Kerana Allah menciptakan sesuatu sedemikian rupa, menghadirkan kesusahan demi kesulitan untuk kita terus ‘belajar’ dari madrasah kehidupan.
Dan kegagalan itu sebenarnya sebagai pengorak langkah kepada membetulkan diri ke arah yang lebih baik. Lebih tepat, untuk kita buktikan kepada-Nya kita mampu menjadi hamba-Nya yang terbaik.
“Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya.” (Al-Mulk: 2)


Sesungguhnya iman itu perlu ditempa, barulah ia akan bersinar terang dengan penuh cahaya. Ujian-ujian yang gelap zulumat, memberikan kesedihan dan kegusaran akan segera terusir dengan cahaya iman.
Hidup ini akan terasa lebih ringan ketika kita menyandarkan segalanya kepada Sang Maha Kuat. Ya, kita benar tidak kuat. Lemah dan rapuh tatkala dicuit sedikit ujian. Kekuatan itu milik Allah, maka harus dipinta dan dipinta terus kepada-Nya.
Harus kuat. Kuat dalaman. Kuat keimanan. Dengan itu barulah kita mampu mengawal seluruh emosi dan perasaan. Kuat untuk menempuh setiap perjalanan kehidupan. Kuatlah untuk kuat.
Akhir kalam saya di sini, mari kita sama-sama merenung baris-baris muhasabah ini semoga kekuatan itu menjadi milik kita dalam sebuah ketenangan dan baik sangka kepada-Nya selalu. Biiznillah.

“Ketika seorang hamba telah menyerahkan segala urusannya kepada Allah, menyakini sepenuhnya janji Allah yang indah, hatinya akan damai dan batinnya begitu tenang menjalani hidup.
Sikap ikhlas dalam menjalani sesuatu yang Allah takdirkan akan membentuk suatu penerimaan yang luar biasa dalam diri. Dengan itu, seorang hamba akan selalu melihat apa pun yang diberikan Tuhannya dalam persepsi yang indah.
Ikhlas dan berserah diri kepada Allah akan selalu menjadi kekuatan yang mempertahankan kekukuhan jiwa kita, betapapun beratnya beban yang harus dipikul.”
(Oki Setiana Dewi-Pernik Cinta OSD)



: hikmatul islam         
: 31102014
: 0145 a.m 

18 October 2014

Siapa kita pada pandangan-Nya?



Bismillah.
Saya mendengar suatu video yang sangat membuatkan saya terjentik rasa. Bergetar seluruh jiwa.
Ustaz Ebit Lew menceritakan,
"Suatu hari, tuan haji ini ingin membayar barang beliannya kepada seorang penjual. Lalu, penjual tersebut mengambil duit itu dan membelek-beleknya. Lama.
Tidak lama kemudian, penjual itu berkata 'Tuan Haji, duit ini palsu.' Maka, terkejutlah tuan haji tersebut lalu jatuh pengsan.
Bila dia sedarkan diri, peniaga tersebut berkata kepadanya, 'Tuan Haji, saya tidak marahkan tuan cuma saya ingin mengatakan bahawa duit tuan itu palsu, tidak bernilai.'
"Ya, saya tahu kamu tidak marahkan saya. Saya jatuh pengsan kerana saya tiba-tiba berfikir. Jika kelak saya dihitungkan amal, saya serahkan semua amalan saya lakukan di dunia kepada Allah tapi tiba-tiba Allah lalu mengatakan, 
'Semua amal yang kau lakukan palsu, dusta!' Bagaimana untuk saya hadapi situasi tersebut?"



--------
Allahuakbar. Sangat 'terasa' seolah Allah juga sedang mengatakan kepada diri sedemikian. Membuatkan hati merasa takut yang amat. Tanpa sedar air mata mencurah-curah.
"Ya Allah, aku tiada apa amal yang hebat untuk dihadapkan kepada-Mu. Aku masih belum buat apa-apa untuk Islam. Aku masih belum berjuang sungguh-sungguh untuk agama.
Aku masih sedang bertatih mengenal-Mu. Masih sedang belajar bersabar dan bersyukur. Masih sedang menghadam erti hikmah di sebalik setiap ujian.
Allah Tuhanku. Aku tiada amal, sedikit sekali. Jika amal yang sedikit ini menjadi seperti debu-debu berterbangan, maka hancurlah jiwa. Sengsaralah diri.
Allah Tuhanku. Siapalah aku pada pandangan-Mu? Tiada apa-apa. Jika bukan kerana rahmat-Mu, tidaklah hamba memiliki apapun di dunia ini. Bantu hamba untuk terus menyungkur sujud kepadaMu ya Rabbi..."

Teringat segala janji-janji dengan Tuhan. 
Ya Allah, bantu aku laksanakan segala janjiku kepada-Mu....


---------
Apabila ditanya, 'Bagaimana kita mahu mengetahui pandangan kita atau kedudukan kita di sisi Allah?"
Kata para ulamak, 'Lihatlah bagaimana kita letakkan Allah di sisi kita."
Jujurlah bertanyakan pada diri sendiri. Apakah....
Kita ingat Allah lebih banyak daripada kita ingat kepada manusia setiap hari?
Kita ingat Allah, lebih banyak kita fikirkan pandangan Allah akan terima amal kita ke tidak atau kita lebih banyak memikirkan pandangan dan kritikan manusia pada kita?
Kita ingat Allah, dengan sebenar-benar tulus ingatan, atau kita lebih banyak mengingati hal-hal keduniaan?
Jika isi dunia yang lebih banyak kita ingati, sungguh kita masih 'jauh' dari Allah sebenarnya.

Amr bin ‘Auf r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:
"Demi Allah! Bukanlah kemiskinan itu yang aku khuatirkan terhadap kamu, tetapi yang aku khuatirkan kepada kamu ialah dunia dilapangkan kepada kamu, sepertimana ia telah dilapangkan kepada orang-orang sebelum kamu,
kemudian kamu akan berlumba-lumba untuk mendapatkannya sepertimana orang-orang sebelum kamu berlumba-lumba untuk mendapatkannya. Lalu dunia akan melalaikan kamu sepertimana ia telah melalaikan mereka."
(Hadis Riwayat Bukhari)



"Kita bukan siapa-siapa.
Usah sesekali berbangga dengan apa yang kita punya.
Ia semua milik DIA, Sang pemilik utama.

Kita bukan siapa-siapa.
Usah berbangga jika manusia memuji.
Belum tentu malaikat sudi untuk memandang diri.

Kita bukan siapa-siapa.
Usah berbangga jika diri femes dikenali.
Sedangkan para langit tidak mengenali.

Kita bukan siapa-siapa.
Jika bukan Allah yang memberi pinjam kepada kita.
Bersyukurlah selalu dengan apa yang punya.
Dan teruslah ikhlas menjadi hamba-Nya, 
bukan hamba dunia."

: hikmatul islam         
: 18102014
: 0645 p.m 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...