23 November 2014

Musim Walimah: 'Tenangkan Dirimu Dengan Janji Allah'


Bismillahirrahmanirrahim.
Mereka hampir berputus asa. Saya juga sama. Namun, Allah masih berikan saya keyakinan demi keyakinan, menyebabkan saya masih ingin terus bertahan dan berjuang.
Maka, entry kali ini ditulis dengan harapan untuk mereka pun jadi kuat kembali. ‘Mereka’ yang sama dengan saya, yang masih bujang, yang masih sedang menunggu janji Tuhan.
Semoga secebis kalam ini dapat memujuk, untuk kalian atau diri saya sendiri. Biiznillah.

Kedatangan musim walimah
Emosi resah, gelisah. Rasa resah itu semakin menyental-yental ruangan dada, menyebabkan jiwa merasa sempit seketika. Stress pun ada tatkala memikirkannya.
Setiap kali datang musim walimah, pasti akan terusik emosi. Sedikit atau banyak, terusik jua. Melihat orang lain membina istana cinta, melihat mereka tersenyum bahagia di singgahsana tipulah kalau tidak terasa.
Kerana cinta itu fitrah Allah bekalkan dalam diri manusia, dan hidup berpasangan itu adalah suatu impian yang suci untuk melamar redha-Nya.
“Tapi, di mana calon kita? Siapakah pasangan kita?”
Persoalan itulah yang sentiasa terbunyi-bunyi, dan orang pun tak jemu untuk bertanya tentang satu ini. 
“Sudah berpunya ke? Bila nak walimahnya?”
Nak bagi jawapan apa? Sebab memang tiada jawapan dari kita, hanya Allah yang mampu menjawab persoalan tersebut.
Bukan tak usaha, dah usaha. Bukan tak berdoa, dah berdoa. Tapi mungkin, usaha tu belum sampai tahap maksimum. Atau doa itu, belum sampai tahap sungguh-sungguh mengikut ‘level pandangan’ Allah.
Kerana itu, kita harus lebih bersabar dan bersabar. Harus terus berusaha lagi tanpa jemu. Harus lebih perhebatkan lagi doa-doa.
Mari selami sekejap kisah benar sahabat-sahabat saya, yang sandaran mereka teguh meminta pada Yang Maha Kuasa. Mungkin, ada sesuatu yang dapat kita pelajari daripada mereka.


Iktibar dari kisah indah menanti jodoh

Saya ingin datangkan dua kisah benar. Seorang sahabat ini, dia bernikah tahun ini pada penghujung umurnya 27 tahun.

3 tahun yang lalu, seorang lelaki yang belajar di Mesir berjanji untuk menikahinya, tetapi janji cuma tinggal janji. Sampai di mesir, dia lupa kepada yang menanti di sini.

Saya masih ingat, dia datang kepada saya masa itu saya berada di tahun akhir pengajian. Dengan wajah yang penuh duka dan hiba, dia menangis di hadapan saya.

“Wanis, bagaimana untuk melupakan si dia?”

Allahu, sungguh saya mati kata pada saat itu. Membiarkan dia menangis menghamburkan segala rasa.

“Ukht, Allah sayangkan ukht. Sebab tu, Allah tak mahu bagi si dia pada ukht. Sebab Allah tahu, dia takkan pandai untuk hargai ukht kelak. Percayalah, Allah akan gantikan seseorang yang sangat baik untuk ukht. Sekarang, kita fokus pada belajar dulu ya.”

Cuma itu saya mampu pujuk dia.

Selepas dari itu, saya sering melihat dia murung. Tiada lagi senyuman yang terlakar pada wajahnya. Sukar sekali untuk dia tersenyum lagi.

Lama, 3 tahun. Bayangkan, 3 tahun dia berdoa meminta untuk jodohnya. Tiada siapa yang datang merisiknya selama tempoh tersebut.

Sahabat ini comel sahaja orangnya. Tetapi disebabkan dia sukar tersenyum, mungkin orang jadi takut untuk bertanyakan dirinya.

Setiap kali sahabat walimah, dia akan mesej saya. “Dah nak kahwin ya kawan kita tu.” Sepatah sahaja. Tapi, saya tahu hujung rasanya, dia hiba. Hampir dia putus asa.

Saya juga sama. Namun, sering saya suka ‘memujuk’ orang dengan pelbagai kata-kata, meski saya sendiri pun penat berlawanan dengan pelbagai emosi yang ada.



Dia teruskan solat. Doa dan doa lagi tanpa jemu.

Selepas 3 tahun, Allah jawab doa-doanya. Didatangkan 2 pilihan. Seorang guru yang berharta, tetapi tiada agama. Seorang lelaki yang baru sahaja habis pengajian, baru bertatih untuk bekerja.
Akhirnya, usai beristikharah Allah datangkan keyakinan, LELAKI BERAGAMA jauh lebih 'kacak', 'hensem', 'awesome' dan bernilai dari segala apa yang ada di dunia.
Kerana laki-laki soleh, adalah pembimbing wanita ke syurga. Bukan dengan hartanya, bukan kerana wajahnya, tetapi kerana ketinggian pegangan agama yang ada padanya.
Tahukah kalian apa yang paling menarik tentang lelaki ini?
Umurnya lebih muda 24 tahun, tetapi sangat cintakan ilmu. Suka tadah kitab dan belajar kitab. Bayangkan, dia adalah student yang satu kampus dengan kami!
Kiranya, semasa kawan tu dah tahun akhir, si lelaki baru sahaja masuk pengajian tahun pertama. Memang mereka tak pernah jumpa walau satu kampus yang sama.
Habis, macam mana boleh berjumpa?
Subhanallah, uniknya Allah aturkan. Si lelaki semasa tahun akhir, merisik bertanyakan kepada kawan saya yang lain, tentang si ukht tadi.
Risik punya risik, mereka bertaaruf ringkas. Terus si lelaki bertemu ibu bapa menyatakan hasrat menyuntingnya, dan dalam tempoh setahun akhirnya mereka bernikah.
Faktor umur, bukan penghalang cinta. Namun, kematangan seseorang dalam berfikir akan membuatkan dia lebih bertanggungjawab untuk sedia memikul beban amanah sebagai imam.
Insha Allah, suaminya itu adalah seorang yang sangat baik dan soleh. Alhamdulillah dia sangat bersyukur kepada Allah. Kini, dia tersenyum bahagia di sisi yang halal.

(gambar sekadar hiasan)

Kisah kedua, seorang ukht yang bernikah pada umur 28 tahun. Dia bertemu jodohnya dengan selepas bersungguh-sungguh bangun solat malam.
Bukan sebelum ini dia tidak pernah Qiam, selalu sahaja tapi kali ini lebih bersungguh-sungguh meminta hajatnya yang satu ini. Untuk bernikah.
Peningkatan umur bagi seorang wanita, memang sangat meresahkan jiwa jika belum disunting oleh mana-mana lelaki.
Pasti akan ada pelbagai sindiran dari mulut orang dan kawan-kawan.
Sahabat ini terus istiqamah berbuat pelbagai kebaikan. Terus kuatkan ibadah.
Terus meminta dan berdoa sungguh-sungguh selama 3 bulan. Bukan selama ini tak berdoa, tapi kali ini lebih serius minta dengan Allah.
Akhirnya, Allah jawab doanya. Didatangkan pak saudara sama pak saudara kedua belah keluarga yang merisik mengira.
Siapa sangka, si lelaki rupanya adalah abang senior dia semasa di kampus dahulu. Sahabat ini hafizah, subhanallah bertemu jua dengan seorang hafiz!
Seorang imam yang soleh dan terbaik, Alhamdulillah, kawan ini tidak habis mengucapkan hamdalah kepada Tuhan.


Keajaiban Itu Ada

Cerita tersebut bukan kisah dongeng. Ini realti keajaiban yang Allah berikan kepada 2 orang sahabat saya. Masih banyak kisah-kisah yang lain, tapi saya kira kisah mereka sangat mengagumkan buat saya.

Apa yang kagum? Kerana mereka ini sangat bersandar kepada Allah, Pencipta setiap jiwa manusia.

Mereka orang-orang yang berusaha mencari keredhaan Allah. Mencari jalan yang halal dengan cara yang baik.

Mereka yang tidak ingin jemu memohon meskipun hembusan angin putus asa sesekali datang menyapa.

Justeru, kenapa harus kita jadi berputus asa dengan rahmat Allah yang Maha Luas?

Bukan Allah tidak mendengar rayuan dan permintaan kita yang sama. Bukan Allah tidak tahu betapa sedihnya hati kita yang masih bersendirian tanpa pasangan.

Bukan Allah tidak mengira semua air mata yang jatuh setiap malam. Allah sudah mengira dan menyaksikan, cuma sahaja Allah mahu kita kembalikan semua rasa itu berhak pada Allah yang utama.

Ya, mencintai Allah dan Rasul SAW dengan segenap jiwa, itulah mahar untuk kita menjemput datangnya jodoh yang baik. Yang paling terbaik untuk Allah berikan.

“Baiki hubungan kita dengan Allah, pasti Allah akan baiki hubungan kita dengan manusia.”




Bukan Siapa Cepat, Dia Dapat

Perkahwinan bukan bermakna siapa cepat, dia dapat.
Bukan pula bermakna, yang kahwin awal dahulu akan lebih bahagia daripada yang terlewat.
Kerana perkahwinan bukan diukur dari segi masa dan jarak, tetapi diukur kebahagiaan itu pada mereka yang benar-benar berusaha mencari jalan keredhaan-Nya.
Berusaha sehabis daya mengikuti segala perintah-Nya, memperbaiki hubungan dengan-Nya yang lebih utama, mencintai Allah dan Rasul untuk mengaplikasikan cinta yang benar-benar dapat dibawa pasangannya hingga ke syurga.
Usah bersedih kepada yang agak terlewat. Ini ruang dan peluang kita untuk bertemu yang jauh lebih baik, dengan kita turut berusaha menjadi hamba yang sehabis baik.
Jika mereka layak mendapat syurga cinta dalam berumahtangga, kenapa tidak kita? Jika mereka layak untuk berbahagia dengan pasangan, kenapa tidak kita?
Mungkin sekarang bukan masa kita lagi. Sabar, Nanti.
Kuatkan lagi doamu pada Tuhanmu.
"Manusia tidak akan dapat menentukan jodohmu, biar sekuat mana mereka berusaha untuk mencari jodoh untukmu.
Tetapi Allah-lah yang akan MENENTUKAN DAN MEMBERIKAN pemilik jiwamu, yang telah dicatatkan dalam takdir-Nya yang terindah."




Akhir bicara: Tiada yang Mustahil Bagi Allah

Kita bukan minta banyak dengan Allah. Kita minta seorang sahaja pasangan hidup. Besar mana permintaan kita, besar lagi kuasa Allah untuk mengabulkan.

Jika manusia Allah dapat jadikan daripada tiada kepada ada, apalah yang mustahil untuk diberikan kepada kita SEORANG sahaja daripada berjuta-juta ramainya orang di dunia ini? 

Namun, kerana yang seorang itulah Allah nak berikan paling terbaik, maka kita harus tahan diuji dan diuji terlebih dahulu.

Allah Maha Kuasa. Bukan janji-Nya tidak benar, sangat benar. Laki-laki yang baik, untuk wanita yang baik. Jika kita sudah pun berpegang dan beriman sepenuhnya kepada DIA, maka kenapa harus lagi diragui semua janji-Nya?

Apabila Allah berkata, “Kun Fayakun”, maka tiada siapa yang akan dapat menghalang atau menyekat jodoh kita.

Mari terus teguh beriman. Teruslah berpegang kepada Tuhan. Meski tiada contoh sebenar dari sisi saya sendiri, tapi saya masih tetap ingin terus menyakini-Nya selalu.

“(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan- pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat.” [QS. Asy Syuro (42):11]

Menjemput jodoh itu sebuah perjuangan. Perjuangan untuk mendapatkan seorang teman hidup yang bukan sekadar-kadar nafsu di dunia, tetapi pembimbing dan penuntun langkah kaki untuk ‘selamat’ berjalan hingga ke syurga-Nya.

Teruskanlah berjuang demi mendapat keredhaan Tuhan.

Sekian, wallahu a’lam.





: hikmatul islam         
: 23112014 
: penghujung tahun musim hujan
: 1000 p.m 

6 comments:

  1. Subhanallah...amat menyentuh sanubari ini..
    teruskan bertinta ukhti...
    moga jua ukhti terus mara melangkah ke arahNya walau onak duri hadir menerpa.

    ReplyDelete
  2. Terbuka hati dan minda saya bila baca penulisan ini...subhanallah..

    ReplyDelete
  3. May Allah swt ease your path.

    ReplyDelete
  4. Semoga Allah S.W.T. memakbulkan doa kita semua.

    ReplyDelete
  5. assalam kak wanis... hee moga sihat sentiasa dan selalu dalam RahmatNYA. alhamdulillah, ini pertamakali saya "jejak" ke blog kak wanis.. alhamdulillah, terusik hati bila baca "kalam"indah kak wanis... terus bertinta ya... terus berkarya... moga dipermudahkan segala urusan. salam sayang, NurAin.

    ReplyDelete
  6. assalammualaikum kak. Terima kasih atas entri - entri indah di sini.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...